20

fiy-thumb
Tiga puluh menit kemudian, kami berada di Malibu, berjalan masuk kesebuah rumah besar. Pohon-pohon palem yang menghiasi halaman rumput, dan rumah itu diterangi oleh lampu yang bersinar dari atas tanah.

Max membuka garasi, mematikan mesin mobil dan berkata, "Aku tidak sabar untuk mengajakmu ke rumahku." Dia keluar dan membuka pintu untukku. Ketika aku berdiri, dia membawaku dalam pelukannya dan menciumku dengan ganasnya.

"Aku tak sabar untuk melihat rumahmu. Ini terlihat indah."

"Itu bukan alasanku membawamu ke dalam rumah." Dia mengambil tanganku dan menuntunku ke dalam.

Kami masuk melalui pintu di garasi, dan mengarah tepat ke ruang tamu yang luas. Nuansanya gelap mulai dari dinding, lantai dan perabotan, nuansa cokelat dan merah, dengan kolam renang kecil yang bercahaya dari lampu di sekitar ruangan. Kantornya cerah dan terlihat modern, tapi rumahnya bernuansa hangat, sangat maskulin.

Sama seperti dirinya. Dan seperti caranya yang posesif ketika menciumku lagi saat  kami baru saja masuk ke dalam rumah.

Tasku jatuh ke lantai. Max membuka ritsleting di bagian belakang gaunku dan jatuh ke pergelangan kakiku. Aku melangkah keluar dari gaunku, dan menemukan diriku berdiri hanya menggunakan bra, celana dalam, dan sepatu.

"Kau punya cara untuk membuatku telanjang, Max."

"Aku suka ketika kau terekspos untukku."

Bibirnya menutup bibirku, lidahnya lahap menjelajahi mulutku.

Aku berhasil menarik diri sedikit. "Bolehkah aku melihatmu?"

Dia mengerang dari dalam dadanya. "Aku ingin kau melihatku. Terlanjangi aku."

Tangannya jatuh ke sisi tubuhnya dan dia berdiri di depanku, menunggu.

Sialan. Aku akan membuka pakaian Max Dalton dan melihat tubuh indahnya di telanjang.

Aku mengangkat kemejanya, tanganku di bawah, merasakan otot-otot di perut dan dadanya. Aku membuka kancing kemejanya, menariknya bahunya dan menjatuhkan pakaiannya bersama dengan pakaianku di lantai.

Tubuhnya seindah seperti yang aku bayangkan. Dadanya yang lebar, ditutupi oleh rambut halus yang tipis. Aku meletakkan tanganku membelai dan merasakan betapa keras dadanya.

Ketika aku menatap wajah Max, aku melihat matanya membara dengan intensitas. Aku terus menatap matanya saat aku menurunkan tanganku ke perutnya dan menemukan sabuknya. Mendengar denting logam  saat aku melepaskan gesper itu seperti denting peringatan: Kau akan segera menyentuh kejantanannya...

Dan begitulah yang kulakukan. Tanganku menyelinap di bawah pinggang boxernya dan sebelum aku tahu, jariku sudah menyentuh pangkal ereksinya. Aku menggerakkan tanganku untuk membungkusnya dalam genggaman, dan merasakan seberapa besar miliknya.

Tangan Max membelai sisi wajahku, dan ia menarikku ke mulutnya. Sebuah ciuman panas membakar diikuti tanganku yang mengeeksplorasi panjang ereksinya. Kulit selembut beludru, menyelubungi kejantanan terkeras dan terbesar yang pernah kurasakan. Sebuah gelombang kegairahan meledak dalam diriku saat kusadari bahwa aku adalah obyek yang menyebabkan kegairahannya.

"Ya Tuhan, Olivia, sentuhanmu begitu sempurna."

Dia menciumku lagi saat ia melepas bra-ku. Payudaraku terasa berat dan ia menangkup masing-masing di tangannya, menggosok putingku dengan ibu jarinya.

Aku mencium lehernya dan turun dari dada ke perut, kemudian berlutut. Aku membuka ritsleting celananya dan menurunkan bersama dengan boxernya. Aku pertama kali melihat kejantanannya. Itu panjang dan besar, mencuat lurus dan berkedut dengan semangat. Sepertinya aku melihat itu selama beberapa menit, tapi aku tahu itu hanya beberapa detik. Ketika aku akan memasukkannya ke dalam mulutku ia menyentuh bahuku dan mendesakku untuk berdiri.

Max membungkus tangannya di pinggangku. "Aku ingin kau di sofa." Dia mengangkatku dengan mudah dan melangkah ke arah sofa, menurunkanku hingga berbaring di sofa.

"Aku sudah sangat ingin merasakanmu sepanjang hari," katanya, mencium leherku, dadaku, berhenti di masing-masing puting dan membuat lingkaran dengan lidahnya. Puncak putingku mengeras karena gerakannya.

Max sedang berlutut di lantai saat aku melirik sambil berbaring di sofa. Dia menarik celanaku turun kaki dengan cepat, hampir menghentak, dan pada saat itu aku bahkan tidak peduli jika dia merobek celana dalamku sekalipun.

Dia mengangkat kakiku dengan salah satu tangannya yang besar, tangan yang kuat memegang pergelangan kedua kakiku, dan melepaskan sepatuku.

Dia menjilati kedua betisku, kemudian turun belakang lututku, di mana hampir menggelitik sedikit, tapi ini terlalu panas untuk menggelitik. Dibagian bawah pahaku, mencium, mengisap... berhenti di sana, mengisap...

Apakah dia memberiku cupang di bagian belakang pahaku? Menandaiku? Whoa.

Ketika kakiku terpisah, dia menempatkan salah satu kakiku di atas bahunya. Dia mendorong keluar kakiku yang lain, jauh, menyebarkan diriku terbuka lebar sama seperti yang ia lakukan di sofa kantornya.

"Aku suka kalau kau begitu terbuka bagiku," katanya, menggemakan pikiranku.

"Max..." Suaraku melemah. Aku tak bisa mengeluarkan kata-kata. Aku bahkan tak yakin apa yang harus kukatakan.

Dia mencium bagian dalam masing-masing pahaku, berlama-lama sedikit disalah satunya, membuka mulutnya dan membiarkan giginya menyeret sepanjang kulitku. Kemudian membenamkan wajahnya di antara kedua kakiku, lidahnya membelai sepanjang lipatan basah.

Max menggunakan jari-jarinya untuk membukaku, mengekspos clitku yang sudah begitu terangsang kepadanya. Ketika lidahnya bersentuhan dengannya, aku ingin tetap seperti itu untuk sementara waktu, mungkin berjam-jam, mungkin berhari-hari... Aku hanya tak ingin dia berhenti.

Pinggulku bergoyang bersama dengan sentuhan lidahnya yang membuat gerakan melingkar di sekitar clitku, tubuhku membuat gerakan dalam arah yang berlawanan, menciptakan gesekan yang belum pernah kurasakan sebelumnya. Tubuhku memohon untuk di sentuh dan Max memberiku semua yang ku bisa terima.

Aku menjadi gila oleh suara yang dia ciptakan, erangan dan hampir menggeram dalam kenikmatannya sendiri, kenikmatan itu berasal dari usahanya memuaskanku.

"Max, aku begitu dekat..."

Aku merasakan napas panasnya padaku saat ia bicara sambil menjilat. "Ayo klimakslah. klimakslah dalam mulutku. "

"Jangan berhenti."

Aku menggeliat bersamaan dengan belaian lidahnya, orgasme menyentak melalui tubuhku. Otot perutku meregang, berhenti, berulang-ulang, dan tubuhku bergetar saat aku melemparkan kepalaku di atas bantal dan meneriakkan namanya.

Dia mengerang, menambahkan getaran saat lidahnya membelai, dan orgasme meningkat mengguncang melalui setiap inci dari tubuhku.

Ketika orgasme itu mereda, Max terdiam di tempat, mencium paha dalamku. Setelah beberapa saat, ia bergerak di atasku, mulutnya segera akan mengaitku. Aku merasakan kelaparan dalam ciumannya - mendalam, bergairah, penuh keinginan, kebutuhan.

Dia berlutut di antara kakiku dan merobek paket foil dan memegang kondom. Aku menyaksikan bagaimana ia menggulirkannya di sepanjang ereksinya. Aku bisa mendengar jantungku berdetak di telingaku. Aku ingin lebih. Aku butuh lebih.

Kepalaku berguling ke satu sisi ketika ia meletakkan tangannya samping sofa. Ia memberi bantal untuk menopang berat tubuhnya yang kuat. Lenganku hanya di atas kepalaku. Max meraih kedua tanganku dengan satu tangan, memegang pergelangan tanganku bersama-sama seperti yang ia lakukan dengan pergelangan kakiku, menjepitku di sofa.

Aku melihat wajahnya. Bibirnya terkatup rapat, hidungnya mengembang, dan matanya menatap tajam ke arahku dengan nafsu. Aku berada di bawah kendali seorang pria yang berniat mendapatkanku, memilikiku secara seksual, menuju pelepasannya sendiri.

"Siap, Olivia?"

Aku mengangguk.

"Bagus, karena aku akan bercinta denganmu."

Aku merasakan kepala kejantananya menyentuh di antara lipatanku. Dia mendorong sedikit dan aku menerima satu inci pertama atau lebih.

"Kau begitu ketat."

"Uh huh..." nada suaraku menjadi tinggi lagi. Max memiliki cara untuk membuatku terdengar seperti diriku yang bukan biasanya.

Dia masuk sepenuhnya dalam satu dorongan keras, membuat kepalaku kembali ke bantal, saat punggung dan leher melengkung, menerima semua miliknya dalam diriku, aku merasakan bolanya menempel kulitku.

Aku terkesiap. Max begitu keras, begitu besar, begitu dalam, aku tak yakin aku bisa menerima lebih lagi tanpa mencapai orgasme dengan cepat.

Mulutnya dileherku dan aku merasa bibirnya mengisap kulitku, dan lidahnya menjilatiku dan dia menyebut namaku lagi dan ditarik kembali, hampir semuanya keluar, kemudian masuk lagi ke dalam diriku dengan dorongan yang panjang.

Sebelumnya, aku belum pernah dikendalikan seperti ini sebelumnya saat berhubungan seks, belum pernah seorang pria memegang pergelangan tanganku dan menguasaiku seperti ini. Aku bahkan tidak pernah berpikir tentang hal itu. Mungkin ada aspek yang tak nyaman atau bahkan menakutkan, tapi Max melakukannya dengan keahlian yang tinggi. Benar-benar memegang kendali, dan benar-benar fokus pada kenikmatan kami berdua.

Pinggulnya bergoyang maju mundur, kemudian bergerak hampir seperti gerakan melingkar, kejantanannya mengisiku dan menyentuh setiap bagian dari intiku yang membengkak.

"Kau terasa begitu nikmat," geramnya.

Dia menundukkan kepala ke dadaku dan mengambil puting ke dalam mulutnya. Dia mengisapnya dengan dalam dan lembut, tapi kemudian merapatkan bibirnya, menggoda dan menarik putingku hingga benar-benar berubah menjadi keras. Max memandangnya, menjilat, dan kemudian memberikan perhatian yang sama dengan putingku yang lain.

Dia melepaskan pegangannya padaku dan meletakkan tangannya di kedua sisi tubuhku. Aku mengulurkan tangan dan merasa lengannya yang keras. Tangannya menopang berat badannya saat ia menghunjamku dengan lebih keras. Max nyaris garang saat ia menghunjamku. Napasnya berubah semakin dalam dan pendek.

Dia memberiku kenikmatan saat dia juga memberi kenikmatan untuk dirinya sendiri. Aku ingin dia klimaks dan mendapat orgasme terbaik yang pernah ia alami.

Dia menciumku lagi, mengambil lidahku ke dalam mulutnya dan kemudian mengisapnya. Kenikmatan itu meningkat dan aku mulai membuat suara-suara kecil di dalam mulutnya, yang membuat pinggulnya bergerak dengan kekuatan yang lebih.

Aku merasa kejantanannya berdenyut, berdenyut semakin dekat untuk mencapai klimaks. Tanganku mengepal erat di lengan atasnya dan aku merasa otot-ototnya berubah menjadi lebih menegang. Aku mendongak dan melihat dia memiringkan kepalanya ke belakang. Lalu ia melihatku lagi, mengambil bibirku dalam ciuman liar dan berkata, "Aku akan keluar di dalam dirimu, Olivia."

Aku belum pernah disetubuhi seperti ini sebelumnya. Belum pernah memiliki seorang pria yang begitu bertekad untuk bercinta seperti ini. Belum pernah ada seorang pria bicara denganku dengan begitu manis dan begitu kotor pada saat yang bersamaan. Aku belum pernah begitu terangsang seperti sekarang dan itu membuatku ingin memberikan apapun yang Max inginkan.

"Apa kau menginginkannya?" Ia menghela napas.

"Ya, keluarlah. Aku sangat ingin kau klimaks."

Sangat sulit untuk mengeluarkan kata-kata. Dia benar-benar mengambil napasku, secara harfiah. Aku tersentak dan bergetar saat aku mulai merasakan orgasme lain muncul dalam diriku dari titik di mana kejantanan Max yang keras itu bergesekan denganku dalam irama yang sempurna.

"Persetan..." Suaranya rendah dan mendesah.

Aku merasa dia menegang. Sodokannya melambat nyaris berhenti. Lalu ia kembali masuk ke dalam diriku, sangat dalam, dan mengerakkan pinggulnya penuh semangat saat ia memompa benihnya masuk ke dalam kondom.

"Ya Tuhan, Olivia," katanya saat ia klimaks.

Dia menurunkan tubuhnya ketubuhku dan memelukku erat-erat. Aku menyukai berat tubuhnya berada di atas tubuhku, kelelahannya akibat nafsu yang kuat atas diriku.

Kami berbaring seperti itu selama beberapa saat, dan kemudian Max merubah posisinya sehingga aku berbaring di samping tubuhnya di sofa besar dan lebar, dengan lenganku melintang di dadanya dan kepalaku bersandar padanya, menatap kearah wajah pria yang begitu mendambakanku.

***


Penerjemah:
Edit: +portalnovel

Poskan Komentar

20 comments

Aaaawwww....akhrnya Max dptn Olivia jg..
mksh Mba Yana n Mas Yudi..

wah panas nih ; kipas mana kipas? --"
btw thanks ya mbak Yana n mas Yudi :))))

wah panas nih ; kipas mana kipas? --"
btw thanks ya mbak Yana n mas Yudi :))))

ya tuhan .
Ini ..
Ehm, panas sekali .

#geleng-geleng kepala .
:D

Wow...hot...speechless :)

hot juga :D
thanks mbak yana and mas mimin

akhirnya....tercapai juga
wawwwww..........^_^

wow ini panas sekali XDDD
makasih~~~
ditunggu kelanjutannya~~

Huahahahahahaha....byuuuh byuuuh.ikutan orgasme bacanya..ups!

Mba yana Mukti!!!,,,
PaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaNaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaS








Waw xxD
dingin~~ *pluk*
maksii mba yana n mas yudi, ditunggu banget next babnya, hihii...

Cetaaaaaar membahana buaaaadai.thank team portal novel luv u all

buang nafas pelan2 hemm hemm baru sadar kalo baca nahan nafas
panasnya musim panas tak sebanding dengan panasnya Max...
tutup mata,pakai topi,buka AC....apa hubungannya..????
siapa pemainnya siapa yg kepanasan? hahaaha

makasih mbak yana n mas yudi @
peluk hangat

huwaaaa puanaassss poll baca bab ini...

Untung mbca Πγª druangan AC jdi ga terlalu gerah. Heheh. ✽̶┉♏∂ƙ∂șîħ┈⌣̊┈̥-̶̯͡♈̷̴.. Mba Yana dn Mas Yudi.

Berkomentarlah dg sopan dan saling menghargai:
1. No SARA & pornografi.
2. Jangan menulis komentar berisi spoiler & spam.
3. Buat tmn2 yg masih silent reader ditunggu komentar perdananya.

 
Top