16

fiy-thumb
Selama perjalanan ke studio, aku tersadar bahwa mungkin Max memberi peran kepada Jacqueline hanya untuk agar aku datang ke kantornya. Apakah itu mungkin?

Tidak, tentu tidak. Paranoid sepertinya telah menguasaiku. Tidak mungkin seorang produsen besar Hollywood akan menyewa seorang aktris hanya untuk mendapatkan sedikit waktu kebersamaan dengan seorang asisten agen aktris. Terlalu banyak resiko dan uang yang dihamburkan. Seluruh reputasinya bisa jatuh hanya karena satu film yang gagal.

Sangat konyol memikirkan bahwa semua ini adalah hanya tipu muslihatnya agar aku datang ke kantornya. Dia memiliki banyak cara untuk melakukan itu. Mungkin tidak secepat ini, tapi dia bisa mendapatkan apa saja yang dia mau.

Aku sampai di gerbang penjaga dan diberitahu di mana untuk memarkir. Saat aku berjalan, mataku melihat sekeliling mencari apakah ada artis terkenal. Ya, aku masih cukup baru di Hollywood untuk melihat para bintang.

Aku menemukan kantor Max tanpa kesulitan. Ketika berjalan, aku disambut oleh seorang wanita pirang tinggi, dan terpana oleh kemungkinan yang sangat nyata bahwa dia adalah wanita yang sama ketika sedang berbicara dengan Max pagi itu saat di Las Vegas. Aku tidak melihat wajahnya, tapi itu masuk akal bahwa asistennya mungkin ada di sana. Mungkin dia bepergian dengan dia sepanjang waktu. Mungkin dia ada di sana sendiri dan mereka kebetulan bertemu satu sama lain. Atau mungkin dia sedang tidur dengannya...

Apapun masalahnya, aku belum pernah bertemu denganya ketika pertama kalinya aku berada di sini.

Dia melihatku dan berkata, "Hai, bisa saya bantu?"

"Saya Olivia Rowland. Untuk bertemu Max…Mr. Dalton."

"Oh, ya, dia sudah menunggu Anda. Ke kanan dan masuk." Dia memberiku senyum ramah.

Area menerima tamu milik Max lebih besar dari seluruh kantor kami dan sepertinya tumitku mengklik ekstra keras saat aku berjalan ke pintu kaca buram yang mengarah ke kantornya. Aku mengambil napas dalam-dalam, memutar pegangan, dan melangkah masuk.

***

Max sedang duduk di sofa tepat di bawah poster besar film terakhir yang ia buat. Aku begitu gugup, terakhir kali aku di sini, aku tidak melihat detail kantornya. Ada cermin besar dan meja krom, kursi kulit hitam besar di balik itu, dan dua kursi yang lebih kecil di sisi lain. Di dinding ada poster film yang besar, menggunakan bingkai yang mahal, dan masing-masing memiliki pencahayaan sendiri.

"Olivia," katanya, berdiri untuk menyambutku.

"Hai, Max."

"Silakan duduk." Dia menunjuk ke sofa.

Aku ingin duduk di salah satu kursi di seberang sofa, dengan meja kopi besar yang memisahkan kita. Setiap langkah yang dibuatnya memancarkan kepercayaan diri, kewibawaan, dan seks. Aku tahu aku tidak seharusnya duduk di sampingnya.

Ia mengulurkan tangannya, mengundangku, dan aku menyambutnya. Tapi aku duduk beberapa meter darinya.

Max mengangkat lengannya dan dengan dramatis mengendus. "Apakah aku bau?"

"Tidak." Sebenarnya anda harum luar biasa. "Kenapa?"

"Karena kau duduk begitu jauh dariku. Kupikir kau memiliki alasan."

Ya aku punya alasan. Tapi aku tidak bisa benar-benar mengatakan padanya bahwa aku membutuhkan sedikit ruang diantara kami jadi aku tidak akan terjebak dalam permainannya di kamar hotel dulu.

Aku terus menjaga suara agar tetap terdengar profesional. "Aku ke sini hanya untuk mengambil kontraknya."

Max turun dari  sofa sampai dia tepat di sebelahku. Aku melihat kembali secara dekat pada matanya yang dalam, dan bibirnya yang berbentuk sempurna.

Dia menaruh jari di bawah daguku. "Aku sudah tidak sabar menunggumu sampai di sini." Dia membungkuk dan menciumku, ciuman lembut, tidak dengan lidah.

Ketika ia mundur kembali, aku berkata, "Kita benar-benar harus menghentikan ini. Atau...setidaknya membicarakannya."

"Kenapa merusak momen ini dengan bicara?"

Apakah dia serius? Dia tampaknya memiliki cara yang halus dengan wanita dalam segala aspek, jadi mengapa dia mengisyaratkan bahwa bicara itu tidak perlu?

"Tidakkah kau pikir ini adalah ide yang buruk?" Tanyaku.

Matanya meninggalkanku, dan tatapannya melayang ke tubuhku, kedadaku, kemudian kakiku, yang terlihat dari rok yang kupakai. "Aku tak bisa memikirkan ide yang lebih baik daripada kau dan aku bersama-sama."

"Dan 'bersama-sama' yang kau maksud adalah seks, kan? Hanya seks."

Dia mengangkat bahu. "Apa pun yang kau suka. Apa yang kau suka, Olivia?"

Aku tak pernah melakukan diskusi yang begitu terus terang seperti ini sebelumnya. Itu membuatku sedikit gugup, tapi tidak sampai ketitik di mana aku akan kehilangan tekadku. Aku meminta sesuatu untuk minum, dan Max segera menawariku White Russian.

"Apakah hanya itu yang kau minum?" Tanyaku.

Dia mengangguk sambil berdiri dan berjalan ke area bar dikantornya. "Sejak SMA. Aku tak pernah menyukai bir. Tidak pernah menyukai semua yang pernah aku coba, Tapi White Russian...dari awal mencoba aku sudah menyukainya dan tetap setia sampai sekarang.”

Aku tertawa. " Air, terima kasih."

"Dingin atau panas?"

"Hanya air putih saja. Apa pun yang kau punya."

Aku melihat dia berdiri di bar, membelakangiku. Hari ini ia mengenakan kaos putih lengan panjang, celana jeans biru, dan sepatu bot coklat gelap. Kaos menempel ditubuhnya, memamerkan bahu dan punggungnya yang lebar, pinggangnya langsing. Berkat celana jeans, aku melihat pantatnya yang indah untuk pertama kalinya, dan harus membuang mata darinya sebelum ia berbalik dan menangkap basah diriku. Dia seolah-olah sudah diciptakan dengan sangat hati-hati, dan dengan susah payah dibangun oleh seseorang yang mempunyai selera yang bagus dan sangat detail.

Aku memandang ke luar ke arah jendela besar dan untuk pertama kalinya melihat ke dalam area studio. Dari lantai tiga kantornya, aku bisa melihat beberapa set luar ruangan, beberapa di antaranya tampak tidak asing dari film yang pernah kulihat. Di kejauhan, Hollywood hills sebagai latar belakangnya. Satu-satunya kelemahan dalam pemandangan ini adalah tidak mampu untuk melihat tulisan yang terkenal di lereng bukit.

Max sedang membuat minumannya sambil berkata, "Hanya air putih saja, ya? Aku tak pernah mengira kau seorang gadis yang suka sesuatu yang biasa."

"Saya tidak suka sesuatu yang rumit."

"Ah, sayang sekali. Kadang-kadang kerumitan bisa sangat menarik. Setidaknya, itulah yang aku temukan."

Jelas, kami tidak berbicara tentang air di sini, dan kami berdua tahu itu.

Dia bergabung denganku di sofa, sambil menyodorkan sebotol air putih.

"Jadi," katanya, "Kau ingin bicara. Mari kita bicara."

Aku meneguk air dingin itu, mencoba untuk mencari tahu apa yang akan kukatakan.

"Aku yang bicara duluan," katanya, menyelamatkanku. "Mari kita terbuka. Kita tertarik satu sama lain. Kita berdua lajang-"

"Apakah kita begitu?" Aku menyela.

"Aku iya. Apakah aku salah menilai situasimu?"

Aku menggeleng. "Tidak, kau tidak salah."

"Baik. Jadi apa yang menghentikanmu?"

Aku menaruh botol air di atas meja dan menyilangkan kakiku. "Aku tidak melakukan...ini. Aku tak akan tidur dengan dengan seorang pria secara tiba-tiba hanya karena mereka hot."

Max tersenyum. "Jadi kau pikir aku hot."

Kepalaku langsung jatuh. "Ya. Ya, kupikir dirimu hot, oke? Puas?"

Dia meneguk White Russian-nya. "Senang? Ya. Meskipun aku bisa lebih senang lagi."

"Dengar, apa yang ku maksud adalah bahwa dibutuhkan lebih dari sekedar beberapa baris naskah dan langkah yang halus untuk bisa masuk ke dalam celanaku."

"Sebenarnya, kau memakai rok. Tapi itu hanya masalah teknis."

Aku menyukai selera humornya dan tak bisa menahan diri untuk tidak tertawa.

"Dan, untuk di catat," ia melanjutkan, "Aku belum menulis satu baris naskah pun untuk ini."

"Oke, aku percaya kata-katamu untuk itu."

Dia duduk kembali di sofa, sekarang lebih dekat padaku. Aku mencium lagi aroma yang luar biasa maskulin dan hampir saja bertanya padanya apa yang ia gunakan, tapi memutuskan untuk tidak melakukannya.

Sebaliknya, aku berkata, "Aku tidak tertarik pada casting cauch romp*."

Ia melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak. Ketika ia kembali menatapku dia berkata, "Aku juga tidak, Olivia. Bahkan, aku belum pernah mendengar 'casting cauch romp' seperti yang kau katakan sepanjang karirku di kota ini."

"Tidak?"

Dia menggelengkan kepalanya. "Ini adalah sesuatu dari masa lalu. Setidaknya, kupikir begitu. "

"Kau memiliki wanita pilihanmu sendiri, aku yakin. Omong-omong, ketika aku meninggalkan Las Vegas Minggu pagi, aku melihatmu dengan wanita berambut pirang di luar restoran."

Dia memiringkan kepalanya ke samping. "Ah, ya. Dia mencoba untuk menjual sesuatu padaku."

"Ya, aku berani bertaruh dia pasti melakukan itu." Aku meraih botol air.

"Dia bukan seorang pelacur. Dia bekerja di perusahaan yang memiliki hotel dan kasino dan satu lagi di the strip. Dia mencoba membujukku untuk membeli penthouse yang satu lagi."

"Satu lagi?"

Dia mengangguk. "Aku punya satu di hotel tempat kita menginap."

Ya Tuhan. Jika dia membawaku ke penthouse, aku tak akan pernah bisa keluar dari sana tanpa memberi apa yang dia inginkan. Malam itu hampir saja aku menginginkan sesuatu dan itu nyaris menjadi  hal yang pasti.

"Jadi," kataku, "Kau akan membeli satu lagi?"

Max mengerutkan dahi. "Aku tak melihat adanya kebutuhan punya dua penthouse di Vegas."

"Pemikiran yang bagus."

"Terima kasih." Dia menyeringai  dan meneguk minumannya. "Mari kita kembali ke casting couch..."

"Jangan. Aku ingin kembali membahas pekerjaan saja."

Ini akan menjadi waktu yang tepat untuk berdiri, meminta kontrak, dan kembali pulang. Tapi tangan Max tiba-tiba bertumpu pada kakiku. Aku menunduk dan melihat dia menggerakkan tangannya, dan telapak tangannya mengusap lututku dengan punggung jari telunjuknya.

Aku melihat dia melakukan itu selama beberapa detik, mengagumi bagaimana sedikit sentuhan mengirimkan kejutan rangsangan dikakiku. Dadaku terasa berat, dan aku merasa putingku mengeras.

"Kau menginginkan ini seperti aku menginginkannya," katanya. "Aku melihatnya dalam caramu melihatku."

Aku menoleh untuk menatapnya dan dalam sekejap wajahnya bertemu dengan tatapanku, bibirnya menyentuh bibirku. Mulutku terbuka dan lidahnya masuk mengikuti undanganku tanpa ragu-ragu. Tak ada yang bisa menghentikannya, dan pada saat itu, aku tak lagi memiliki keinginan untuk menghentikan apa yang dia lakukan.

Dia mengendalikan ciuman itu, panas dan licin, mendominasi dengan menjilat secara sensual sepanjang lidahku.

Max menjauh dari wajahku sejenak. "Kau tidak mengatakan tidak."

"Aku juga tidak mengatakan ya."

"Biarkan aku mencoba untuk membuatmu mengatakannya."

Mulutnya menguasai mulutku lagi.

Tangan Max meluncur kepahaku perlahan. Denyut jantungku meningkat dalam mengantisipasi. Satu jari menggelincir kelubang kaki celana dalamku, dan aku merasa ujung jarinya membelai lipatanku yang basah.

"Oh, Tuhan," kataku didalam mulutnya.

"Itu hampir disebut ya."

Dia terus menggodaku dengan ujung jarinya, lembut sedikit lebih jauh setiap kali, tetapi tidak dekat dengan klitku.

Aku mengambil segenggam rambut dan meremas. Itu tebal, namun lembut, dan genggamanku tampaknya semakin membangkitkan gairah lebih dalam dari dirinya.

"Kita tak perlu melepaskan ini," katanya, sambil menarik bajuku. "Tapi aku harus melihatnya."

Max melepaskan kait braku, mendorong ke samping, memperlihatkan payudaraku.

"Ya Tuhan, Olivia..." Suaranya menghilang saat dia menundukkan kepala dan menutup bibirnya disekitar putingku. Aku melihat ujung lidahnya menjilati putingku, sementara tangannya meremas payudaraku yang lain.

Mulutnya beralih ke putingku yang lain. Mereka semakin ketat saat ini, karena perhatiannya, dan juga karena udara dingin yang bergegas melintasi jejak basah yang ditinggalkannya.

Rokku naik sampai pinggul. Ibu jari Max meraih celana dalamku dan mulai menariknya turun kakiku.

Aku menunduk dan melihat bahwa itu akan lepas dari satu kaki, tapi kini celana tersebut tergantung dipergelangan kakiku yang lain. Max meletakkan satu kakiku ke lengan sofa, menarik kakiku yang lain kepangkuannya, dan itu membuatku sangat terbuka untuknya.

Aku tak pernah merasa begitu rentan terhadap seorang pria sebelumnya. Tapi aku juga belum pernah dikendalikan oleh seorang pria seperti ini.

"Kau belum mengatakan ya, Olivia."

"Bukankah posisi ini sudah cukup menjawab?"

Dia menyeringai. "Katakan saja."

Tangannya telah merayap kembali pahaku. Jari-jarinya melingkar di bagian bawah, meninggalkan ibu jarinya melayang kearahku.

Aku menatapnya. "Ya."

Aku memiringkan kepalaku kembali ke sofa sebagai reaksi ketika ibu jarinya bersentuhan dengan clitku. Dia memijat pelan membentuk lingkaran, memberikan lebih banyak tekanan, kemudian berkurang, kemudian lebih lagi.

Aku menatap lurus ke langit-langit ketika aku merasa mulutnya di leherku. Lidahnya menelusuri lingkaran kecil, dan kemudian ia sedikit menghisap.

Cara dia memperlakukan clitku sangat sempurna, dan aku bisa klimaks hanya dengan cara itu saja, tapi itu tidak cukup untuk Max. Tangannya pindah dan menyelipkan satu jarinya di dalam diriku, mengubahnya karena ia membiarkannya meluncur masuk dan keluar dalam satu belaian pendek.

"Kau begitu terbuka untukku," katanya.

Suaranya sudah cukup untuk membuatku basah tadi, tapi efeknya adalah menjadi seribu kali lipat dengan jari-jarinya membelai tubuhku, dan memasukiku.

"Ya Tuhan, Olivia, kau lebih dari yang aku harapkan."

Aku memikirkan hal yang sama tentang dirinya. Pikiranku pun fokus pada tangannya, karena ia menyelipkan masuk kedua jarinya.

"Oh, ya, please," kataku.

"Katakan apa yang kau suka."

"Itu. Tepat .. te ...te..tepat.. disana. oh, Tuhan.... "

Dengan kakiku di atas pangkuannya, aku bisa merasakan kejantanannya keras melalui celananya. Aku ingin menyentuhnya. Aku ingin membuatnya merasa puas, sebaik dia melakukannya padaku.

Pinggulku melawan untuk memenuhi jari-jarinya yang membelai. Aku tidak menahan apapun.

Aku menatap Max. Dia menatap ke bawah diantara kedua kakiku, akupun melihat ke bawah juga. Jika kakiku telah terbuka lebih lebar, kakiku pasti akan menjadi kram. Tapi tak ada rasa sakit. Kenikmatan itu semuanya berasal dari tangan terampil milik Max.

Cara dia merabaku adalah lebih baik daripada seks yang pernah aku alami.

Napasku tercekat di tenggorokan dan aku tersentak.

Aku bertanya-tanya apakah pintu terkunci, dan kemudian berpikir bahwa jika seseorang masuk aku bahkan tidak akan peduli. Ini terlalu nikmat.

Aku mulai menggerakkan kakiku yang menutupi pangkuannya. Kejantanan Max tegang dibawah celana jinsnya. Aku tak tahu bagaimana dia mempertahankan kontrol diri padahal dia bisa menurunkan celananya dalam hitungan detik dan bercinta denganku.

"Aku akan membuatmu orgasme, Olivia. Ini  semuanya tentang kamu."

Itu adalah jawaban mengapa ia terus memakai celananya. Ini  semuanya tentang kamu. Tak pernah seorang pria mengatakan itu padaku. Ide seperti itu tak mungkin pernah terlintas pikiran orang-orang yang pernah bersamaku.

"Apakah kau siap klimaks untukku?"

"Ya. Ya."

Mulutnya menekan mulutku, nikmat, kuat dan posesif. Dia menundukkan kepala dan lidahnya membelai putingku, kombinasi antara gigi atas dan lidah memberikan sensasi yang sedikit tajam namun lembut.

Usapan menjadi cepat, dan telapak telapak tangannya menempel clitku. Sempurna.

Max berkata, "Kau lihat bagaimana panasnya ini nantinya? Kau dan aku?"

Aku berada di titik di mana aku hampir tak bisa berkata-kata. Aku membuat beberapa jenis suara yang hamper berdecit. Darimana itu berasal? Max telah menariknya keluar dariku, entah bagaimana.

"Seks kita akan begitu nikmat. Aku bisa membuatmu orgasme dengan seratus cara yang berbeda."

Setelah kejadian ini - Atau audisi ini? Aku tak ragu bahwa dia bisa.

"Aku  ingin melihat matamu ketika kau orgasme, Olivia."

Kepalaku menghadapnya, dan ketika aku menatapnya menatapnya, mulutnya sedikit terbuka.

"Kau merasakan seberapa keras aku terhadapmu?"

Aku mengangguk, menekan kakiku turun dan merasakan ereksinya. Aku membayangkan bagaimana miliknya merobek celana jinsnya.

"Ini akan berada di dalammu segera, dan kau akan kembali merasakan kenikmatan seperti yang aku berikan sekarang."

"Max. Kumohon...aku mau..."

"Mau apa? Mau orgasme? Ingin aku membuatmu orgasme?"

"Semua - semuanya," kataku terbata-bata.

Senyum jahat muncul di sudut mulutnya. "Belum. Tidak semudah itu. Ini semuanya tentang kamu sekarang."   

"Oh, Tuhan, ya. Aku akan..."

Kata-kataku terhenti saat ia membawaku menuju orgasme. Pinggulku mendorong melawan tangannya. Dua jarinya tepat berada di tempat yang selalu aku temukan dengan jari-jariku sendiri. Sebuah tempat kebanyakan orang tidak pernah temukan, namun Max telah memusatkan perhatian pada hal itu dengan mudahnya.

"Lihatlah aku," katanya.

Aku melakukan apa yang dia katakan, dan matanya memiliki tampilan seseorang yang baru saja menyelesaikan penaklukan besar.

Dia tahu dia memilikku. Dia tahu aku telah menyerah. Dan aku tak pernah menahannya sedikitpun. Ada intensitas untuk membuat diriku rentan kepadanya dan itu tak kuharapkan. Akan lebih mudah daripada yang aku pikir itu akan terjadi, dan imbalannya adalah di luar harapan terliarku.

Wajah Max dekat dengan wajahku, begitu dekat sehingga dahi kami bersentuhan. Dia menatap jauh ke dalam mataku saat kabut orgasme yang terangkat dariku dan perlahan-lahan memudar kembali ke dunia nyata.

Max mengaitkan braku lagi, dan menarik bajuku kembali untuk menutupiku. Dia pindah dari sofa dan berlutut di lantai, mengangkat pergelangan kaki yang masih memegang celanaku, dan memasangkan kembali satu kakiku yang lain. Aku menggerakkan pinggulku untuk membantunya menarik celana dari kaki ke pinggangku. Setelah merapikan rokku, dia duduk di sampingku sekali lagi.

Aku berpikir betapa uniknya bahwa ia memastikan aku berpakaian lagi, tertutup, dan tidak harus merasa tidak nyaman setelah masa-masa kerentanan telah berlalu.

"Terima kasih," kataku.

Dia mencium keningku dan kemudian memberiku sebuah ciuman panjang, pelan dan manis di bibirku.

Aku ingin tinggal, tapi aku harus pergi. "Aku harus kembali bekerja."

"Ya. Aku tak ingin Kevin bertanya-tanya apa yang terjadi." Dia tersenyum. "Aku akan mengambil kontraknya."

Aku pergi dan berdiri di pintu kantornya sementara ia mengambil amplop itu. Ketika ia menyerahkannya padaku, aku mengambilnya, tapi ia menahannya dan menarik kembali.

Aku menatapnya. Dia memiliki senyum yang menyenangkan di wajahnya.

"Terima kasih sudah datang, Ms Rowland."

"Senang berjumpa dengan anda lagi, Mr Dalton."

Dia menyerahkan amplop besar. Aku memegangnya dekat dengan dadaku. Aku sedang menunggu untuk ucapan selamat tinggal mungkin sedikit kecupan di pipi. Sebaliknya, dia bersandar kemudian mencium telingaku dan berkata, "Lain kali kita tidak akan terburu-buru, dan aku akan menghabiskan waktuku untuk bercinta denganmu."

Aku menelan ludah. Keterusterangan dalam nadanya mengejutkan, dan hampir pasti akan membuatku tertawa jika itu keluar dari mulut laki-laki lain itu. Tapi sebenarnya adalah, aku terangsang oleh kata-katanya.

Dia meraih pegangan pintu, tapi sebelum ia membuka itu aku berkata, "Kapan tepatnya waktu berikutnya itu?"

Sialan. Ada nada keputus-asaan dalam pertanyaanku aku tidak bermaksud untuk itu.

Dia mendongak seolah-olah dia sedang berusaha untuk menemukan jawabannya. "Aku pikir biarkanlah itu menjadi kejutan."

***

*hubungan seks yg dilakukan artis agar mendapat peran dlm suatu film.


Penerjemah:
Edit: +portalnovel

Poskan Komentar

16 comments

Wah baru tau klo ternyata artinya itu.
Makasih mimin, editnya keren :)

panassss...... blower mana blower
DUO Y makasih ya :P

Mas mimin...pinjem kipas donk :)

Omg hootttt
Hihihihi
Makasih mas mimin, mb yana :D

olivia & max ini sama panasnya dg christian n ana...tq pn

Hot..hot..hot!
Thx mas yudi n mb yana ;))

Waduuuhhh,,waduhhhh...
Puanaaassss.... *ngepel keringet*
Mksh Mba Yana n Mas Yudi

lanjut yaaa.. aku suka bagian part ini^^

w0w...
Makasih mbak yana, and mas mimin

menghangatkan suasana heehee

Duo Y,,,,gracias,,,

kepala pusing minta obat dongggggggggg hehehehehe

Pas nich... Pas lgi dingin2 mbca Ɣªήğ panas2 jdi ga prlu Kipas lgi. Heheh. ☺•.•ŤћªªŇќķ•.•ўººU•.•☺ Mba Yana & mas Yudi.

Glekk, penasaraaann.... >.<
Mkasii mba yana :* :* :*
ditunggu next babnyah :D
Fighting!!

Berkomentarlah dg sopan dan saling menghargai:
1. No SARA & pornografi.
2. Jangan menulis komentar berisi spoiler & spam.
3. Buat tmn2 yg masih silent reader ditunggu komentar perdananya.

 
Top