16

fiy-thumb
Krystal memberiku omong kosong tentang seluruh kejadian itu sepanjang sisa akhir pekan. Kami menghabiskan Sabtu berjalan sekitar Las Vegas, makan siang di buffet murah. Memanjakan, tapi tidak terlalu sehat, dan hanya itu yang aku inginkan setelah mengalami malam yang gila.

Aku tak melihat Max lagi sampai Minggu pagi. Aku dan Krystal check out dari hotel, berdiri di meja resepsionis. Karena akhir pekan ini dia yang traktir, ia membayar tagihan dan aku hanya melihat-lihat sekeliling.

Max sedang berdiri di pintu masuk restoran hotel, mengenakan pakaian kasual. Dia memakai kacamata Ray Bans-nya, jadi aku tidak bisa melihat matanya. Kurasa dia mungkin sedikit mabuk dan ia melindungi matanya dari cahaya.

Di sampingnya berdiri wanita pirang cantik bertubuh tinggi dengan gaun merah. Dia membelakangiku jadi aku tak bisa melihat wajahnya. Wanita itu berdiri dengan satu kaki disilangkan di atas yang lain, pergelangan kakinya terkunci. Dia mengenakan sepatu tumit lima inci yang memamerkan otot betisnya. Dia tampaknya banyak bicara.

Pada satu titik dia meletakkan tangannya di bahu Max.

Aku benci kenyataan bahwa melihat bahasa tubuhnya yang membuat perutku bergolak. Sepertinya aku tidak punya alasan untuk cemburu. Setelah semua yang terjadi, aku adalah orang yang menolaknya pada malam itu. Tapi aku membenci kenyataan bahwa aku harus mengakhirinya. Aku tahu aku telah melakukan hal yang benar, tapi aku masih benci itu.

Max telah mengatakan kepadaku bahwa dia tidak menyerah, dia bukan tipe pria yang tidak mengejar apa yang ia inginkan. Aku tidak punya alasan untuk berpikir bahwa itu tidak benar, tapi melihat dia dengan perempuan itu seperti sebuah tamparan di wajahku. Tentu saja dia pergi setelah mendapatkan apa yang dia kejar. Tentu saja dia mendapatkan apa yang dia inginkan. Dan dia mungkin tidak ingin aku. Itu karena aku bukanlah satu-satunya. Persis seperti yang telah kuramalkan sendiri ketika dia berada di atasku di kamar hotel malam itu.

Aku benar-benar harus membiarkan ini berlalu....

***

Seperti biasa hari minggu adalah hari saling menanyakan kabar dengan orangtuaku, jadi aku menelepon mereka ketika kami kembali ke LA.

Mereka menggunakan telepon yang berbeda di rumah dan ketika aku mengatakan kepada mereka apa yang telah kulakukan di akhir pekan kemarin, ada jeda kemudian hening sebelum ibuku berkata, "Harold, kau dengar apa katanya?"

"Ya."

"Well, kau tidak akan mengatakan apa-apa?"

"Kupikir kau sudah mengatakannya."

Ini adalah hal biasa untuk orang tuaku. Mereka berdua sangat konservatif dan sangat menuntut kepada Grace dan aku, tapi untuk urusan memberi ceramah biasanya tugas itu jatuh pada ibuku.

Ibuku berkata, "Mereka menyebutnya 'Sin City’, apa kau tahu itu, Olivia?"

"Ya, Bu, aku pernah mendengar itu sebelumnya."

Oh, kalau saja dia tahu betapa aku hampir saja berbuat dosa dengan Max.

"Kau tahu itu kan, Harold?" sepertinya ibuku juga memarahi ayahku.

Aku menyudahi obrolan dengan bertanya tentang topik favorit mereka yaitu, Claire, keponakanku. Mereka menceritakan setiap hal kecil yang Claire lakukan saat ia saat hampir merayakan ulang tahunnya yang pertama, dan ibuku berkata, "Kau akan melihatnya segera. Thanksgiving, kan?"

Aku mengatakan kepadanya bahwa aku pasti pulang untuk Natal, tapi belum yakin saat Thanksgiving. Ini memicu perdebatan sepuluh menit, dan pada akhirnya aku sangatlah siap mengakhiri telpon yang melelahkan itu.

***

Aku pergi keluar dari kamar dan menemukan Krystal berbaring di sofa menonton TV. Dia terpaku dengan argumen tentang dua Kardashian bersaudara. Aku duduk di salah satu kursi dan menonton selama beberapa menit, tapi itu menjengkelkan dan aku mampu untuk tidak memikirkan Max.

Ketika acara TV sedang iklan, Krystal mematikan suara televisi. "Apa yang salah?"

Aku tersentak dari lamunan. "Tidak ada."

"Bohong."

"Hanya ... aku tak tahu."

Dia duduk dan menghadapku. "Ini tentang Mr. Hollywood, bukan?"

Aku menarik kakiku ke kursi, memeluk lututku ke dadaku, dan mendesah. "Apakah itu jelas?"

"Uh, yeah. benar-benar jelas."

Aku mengatakan kepadanya seluruh cerita, apa yang terjadi setelah Max meninggalkan kamar hotel sehingga dia tahu tidak ada yang terjadi. Nah, tidak banyak, pula. Hanya cukup untuk membuatnya menjadi topik pembicaraan berulang, Krystal mengatakan bahwa aku harus melupakan malam itu.

"Dengar," katanya, "jika kau akan menjalani hidupmu di sini, Kau harus terbiasa dengan hal semacam ini. Terutama karena kau akan bekerja di sekitar aktor, sutradara, produser... Maksudku, coba pikir, Kau cantik, lajang, dan banyak pria menyukaimu. Ini bukan Ohio, dan ini bukanlah kota kecil kita."

Ya dia benar. Aku berada di perairan yang belum terpetakan dan mungkin ini diluar jangkauan kepalaku. Tetapi jika aku akan hidup di sini, aku harus belajar untuk berurusan dengan itu. Itu tidak berarti aku harus tidur dengan setiap pria yang membuatku tertarik, itu berarti aku harus menjadi terampil dalam memilih yang tepat untuk mengatakan iya dan mengatakan tidak untuk orang yang tidak tepat.

Aku harusnya tidak menarik Max pada situasi seperti itu, dan aku merasa sedikit bersalah tentang hal itu.

Tetapi masalah terbesarnya adalah, apakah kejadian malam itu akan membawa dampak kepekerjaanku.

"Sial. Apa yang akan kulakukan jika dia ternyata Jacqueline batal mendapat peran dan Kevin tahu sebabnya? Aku akan kacau."

Krystal bangkit dari sofa dan menyambar gelas kosong. Dia berjalan ke dapur sambil menjawab. "Kupikir tak ada yang dapat kau lakukan tentang hal itu sekarang. Kecuali mungkin meneleponnya dan tidur dengan dia sekarang."

"Ayolah, aku serius."

"Aku tahu," katanya, suaranya terdengar dari dapur. "Maaf. Seandainya aku bisa memberimu saran. Apakah kau ingin minum anggur?"

"Ugh. Tidak, aku sudah banyak minum khir pekan ini."

Krystal jelas tidak akan banyak membantu, tapi aku berharap dia memiliki beberapa pendapat untukku. Bahkan sesuatu yang kecil dan tidak berarti yang mungkin memicu solusi dalam pikiranku. Tapi semua harapan itu pupus ketika dia datang kembali ke dalam ruangan.

"Oh! Acara itu sudah mulai lagi." Dia meraih remote televisi dan membesarkan volume. "Maaf, aku harus menonton lagi."

***

Aku tiba di kantor Senin pagi bertekad untuk mengembalikan pikiran jernihku sebelum perjalanan ke Vegas, yang berarti fokus pada pekerjaan dan pekerjaan saja, dan itulah yang aku lakukan sepanjang minggu. Bekerja siang hari, Netflix di malam hari.

Kami tidak mendengar kabar dari Max atau orang-orangnya sepanjang minggu. Aku bicara beberapa kali dengan Jacqueline, dan ia menjadi semakin sulit untuk ditangani. Jacqueline yakin ia tidak akan mendapatkan peran. Sekali lagi, aku harus menjadi terapis dan menjaganya secara stabil.

Jumat ini aku harus bertemu dengan seorang komedian yang yang bercita-cita menjadi actor papan atas. Tugasku adalah melakukan ulasan dan membuat resume untuk surat-surat lamaran yang di kirim kepada kami oleh orang yang mencari agen.

Sam Ryan terlambat lima belas menit untuk pertemuan, kesan pertama yang buruk bagi seorang aktor mencari representasi. Dia mengenakan celana jeans hitam, t-shirt putih, jaket kulit hitam, dan terlalu banyak aftershave.

Kami pergi ke ruang konferensi dan mulai dengan beberapa obrolan ringan tentang cuaca dan lalu lintas yang mengerikan, percakapan khas LA.

Dalam waktu sepuluh menit, aku tahu aku sedang berhadapan dengan seorang pria yang berpikir terlalu banyak tentang dirinya sendiri. Dia terus mengatakan betapa sutradara audisi tidak tahu apa yang mereka lakukan, betapa ada banyak sekali bakal terpendam di luar sana yang belum dimanfaatkan dan dia adalah “cream of the untapped crop” (orang terbaik) dan bagaimana industri itu terlalu khawatir dengan uang yang berdampak merugikan pada seni.

Dia tidak jelas dengan sikapnya itu, dan itu bukan tugasku untuk mengubahnya. Dia tidak akan memiliki kesempatan untuk bertemu dengan Kevin.

Kesalahan terbesarnya adalah dengan mengatakan padaku bahwa ia pernah ikut di dua episode Friends, dan ada bagian dialog untuknya di dua episode tersebut. Ia mengklaim bahwa ia seharusnya menjadi salah satu karakter yang terus muncul yaitu mantan pacar Monica. Mudah bagiku untuk memeriksanya tapi itu tak perlu kulakukan. Aku adalah penggemar besar dari serial itu dan aku mungkin pernah melihat salah satu episodenya sampai tiga kali. Aku akan ingat orang ini. Jadi aku menambahkan "pembohong" ke daftar negatifnya.

"Jadi kenapa anda tidak punya perwakilan agen sekarang?" Tanyaku.

"Yah, agen saya baru saja meninggal, jadi itu sebabnya mencari agen yang baru."

Aku merasa tidak enak untuk mengajukan pertanyaan dengan nada sarkastik. "Oh, aku ikut berduka mendengarnya. Siapa namanya? Pria atau wanita?" Aku melontarkan pertanyaan untuk menemukan resume miliknya.

"Estelle Leonard."

Aku berhenti. Itu adalah nama agen yang mewakili karakter Joey pada Friends. Ada apa sebenarnya dengan orang ini? Dia gila atau bodoh, atau dia mengira aku bodoh. Pada titik ini aku memutuskan ini tidak lucu dan aku tidak memiliki kesabaran untuk mendengarkan omong kosongnya lagi.

Aku segera mengakhiri pertemuan dengan berdiri dan mengatakan padanya, "Terima kasih telah mampir. Kami akan menghubungi anda." Itu adalah cara yang baik untuk mengatakan: Jangan hubungi kami, Kami yang akan menghubungi Anda.

"Kau punya rencana malam ini?" Tanyanya.

Aku tertegun, mengingat betapa dingin aku telah memperlakukannya. "Maaf?"

"Aku hanya ingin tahu mungkin kita bisa 'berkencan'," katanya, sambil jarinya membentuk tanda kutip.

"Saya rasa tidak."

Dia merendahkan suaranya, bukan untuk kepentingan privasi, tetapi dalam upaya nyata untuk terdengar seksi. "Anda tak tahu apa yang telah Anda lewatkan."

"Saya punya pacar."

"Jadi?"

"Jadi, sekali lagi, tidak."

Dia melangkah ke arahku, melihat tepat di dadaku. "Kau benar-benar panas. Katakan saja apa yang kau mau."

Jengkel, aku mengatakan padanya hal yang sebenarnya. "Kau ingin tahu apa yang aku mau? Sebuah hukuman serius untuk anda." Aku melangkah menuju pintu ruang konferensi, membukanya, dan melangkah ke samping. Aku memberi isyarat keluar pintu dengan tanganku. "Semoga berhasil, Mr. Ryan."

Dia berdiri tegak dan mulai bergerak menuju pintu. Aku memberinya sedikit lebih banyak ruang.

"Anda tidak harus menggerutu tentang itu," katanya.

Aku biarkan dia keluar dari ruangan, menuju lobi, dan ketika ia meraih pintu utama aku berkata, "Dan Anda tidak harus memakai aftershave murahan begitu banyak!"

Dia terus berjalan tanpa menengok ke belakang.

Pintu kantor Kevin terbuka dan ia menjulurkan kepalanya keluar. "Apa semua baik-baik saja?"

"Ya, maaf. Semuanya baik-baik saja. "

"Oke. Aku sedang ada panggilan, tapi beri aku..." Dia melihat jam tangannya. "Beri aku sekitar lima belas menit dan kita akan membahas beberapa DVD demo ini."

***

Aku sedang mengumpulkan barang-barang itu dari meja ruang konferensi untuk membuang ke tempat sampah, dan berpikir apakah Sam Ryan memang benar. Aku tak pernah menganggap diriku sebagai perempuan penggerutu sebelumnya, tapi kukira ada bagian dari diriku yang hanya butuh sedikit stres dan menjadi orang menjengkelkan untuk melepaskannya.

Aku khawatir tentang seluruh hal yang berhubungan dengan Max dan dampak penolakanku terhadap pekerjaan. Ya Tuhan. Betapa bodohnya aku, membiarkan hal-hal ini sampai sejauh ini? Kevin mungkin akan segera memecatku jika ia mengetahuinya.

Ketika kembali ke kantor, aku mendengar pintu Kevin terbuka. Aku melihat ke arahnya dan melihat dia melambaikan tangan meyuruhku ke kantornya. Aku meletakkan paket itu di atas meja dan pergi, di mana ia memberi isyarat kepadaku untuk duduk kemudian meletakkan jari ke bibirnya, menyuruhku diam dan hanya mendengarkan.

Kevin beralih ke telepon speaker dan ruangan itu dipenuhi dengan suara halus dari Max Dalton.

Oh, sial. Ini dia, pikirku. Max akan memberitahu Kevin bahwa dia akan memberikan keputusan tentang Jacqueline Mathers. Lalu kami akan kehilangan dia sebagai klien. Kevin mungkin akan mencari tahu apa yang terjadi di Vegas, aku akan kehilangan pekerjaanku, dan aku akan menjadi orang terakhir yang mendengar pepatah "Anda tidak akan pernah bekerja di kota ini lagi." Sialan, perutku, berhentilah melilit.... Aku merasa seperti akan muntah di lantai kantor Kevin.

Apa yang aku dengar adalah Max berkata: "... banyak audisi, secara langsung dan DVD, dan ini adalah salah satu keputusan yang sulit yang harus aku ambil. Jacqueline bagus. Dia cantik dan dia sangat natural. Kurangnya pengalaman memang agak mengganggu sedikit..."

Ini dia, pikirku.

"... Tapi itu bukan sesuatu yang tidak bisa diatasi," Max berkata. Kemudian ia menyebutkan nama sutradara. "Gary dan aku membicarakannya, dan dia juga terkesan. Kami ingin menawarkan peran kepadanya. "

Kevin memberikan acungan jempol. "Senang mendengarnya, Max."

Aku mungkin lebih berbahagia mendengar kabar itu dibanding Kevin. Sebuah aliran rasa lega yang luar biasa melandaku dan setiap otot di tubuhku menjadi rileks. Aku tidak merusak peluang Jacqueline, atau bisnis Kevin, atau masa depanku sendiri. Sekarang aku bisa santai.

Max berkata, "Saya memiliki kontrak yang siap untuk ditandatangani. Mungkin Anda dapat mengirim asisten Anda untuk mengambilnya."

Ternyata terlalu dini untuk menjadi rileks.

Kevin menatapku. "Uh, tentu. Tidak masalah."

Teruslah bernapas, aku berkata pada diriku sendiri. Bagus. Sekarang aku akan berada di kantor Max. Ketika kupikir akhirnya semua stres dan kekhawatiranku sudah berakhir.    

"Saya akan kesana dalam satu atau dua jam."

"Dia akan segera kesana. Dan sekali lagi terima kasih Max. Semoga bisa bekerjasama lagi dengan Anda."

"Saya akan menghubungi anda lagi, segera." Klik.

Kevin menyentuh layar ponselnya dan meletakkannya di meja. "Apa kau bisa bayangkan betapa besarnya ini?"

"Ini... yeah, sangat menakjubkan." Suaraku tidak terdengar antusias, tapi dia seperti tidak menyadarinya.

"Ini adalah kesepakatan terbesarku dan yang paling penting sejauh ini." Dia berdiri dan mulai mondar-mandir, berjalan untuk membuang energi gugupnya. "Tapi kau sudah tahu itu." Dia melihat jam tangannya. "Kau ingat bagaimana untuk sampai ke studionya, kan? Ke kantor Max?"

Perutku mulai melilit lagi. "Ya, aku tahu."

Kevin mengingatkanku untuk menyebutkan namanya pada penjaga gerbang, dan dalam waktu lima menit aku sudah berada di mobilku, membelah kepadatan lalu lintas LA, dan benakku berpacu dengan pikiran akan bertemu Max lagi.

***


Penerjemah:
Edit: +portalnovel

Poskan Komentar

16 comments

Whoa kentang nih ™Ќîiîk.·:::D Ќîiîk :D::·. Ќîiîk™ btw ° • · ♡·♥​♡†ћªЙк'ς♡♥·♡ · • ° mba yana,

komen dlu aaahhh....
selamat tahun baru utk mas yudi, para angels translator dan para readers...untuk PN juga...hehee....

†ђąηk ўσυ mba Yana n mas admin

Bahaya belum hilang rupanya untuk Olivia :D
thanx mbak yana and mas mimin... Met tahun baru semuanya (^0^)

Hiiiii.... Takut!
Pake celana panjang yg ad gemboknya livy
biar gak d terkam max... Grrrrrrr

Eh lupa, met tahun baru 2013 semuaaaaa...
mas minmin, translators, all readers

Mas yudiii malam ni double lah,,hihihi kan mlm taon baru mas,,,
*ngarep

Hai semuanya selama menikmati hidangan *toss*
Selamat tahun baru dari Olivia dan Max ...\(^__^)/

Woaaa
Happy new year PN \(¯▾ˆ◦)/
Makasih mb yana, mas mimin :)

kyknya menarik tuk disimak terus ...

Wah.. Kya Πγª Max bener ga menyerah utk mnggoda Olivia. Good luck Max.. Heheh. ☺•.•ŤћªªŇќķ•.•ўººU•.•☺ Mba Yana & mas Yudi. Happy New Year 2013 buat smua ya ....

☺•.•ŤћªªŇќķ•.•ўººU•.•☺ mba Yana dan mas Yudi, namanya bisa samaan gitu huruf depannya hehehe... *gak penting*
mas Yudi ini gak ada link downloadnya

Aaaaa... Baru bCa... Sinyal jelek ih..
Mat taon baru n makasih mas yudi, mba yana, semua translator serta pembaca setia PN.

makasih mbak Yana n mas Yudi @

uwoooo max diemdiem menghanyutkan~~~ lanjut~~

Berkomentarlah dg sopan dan saling menghargai:
1. No SARA & pornografi.
2. Jangan menulis komentar berisi spoiler & spam.
3. Buat tmn2 yg masih silent reader ditunggu komentar perdananya.

 
Top