41
naked-thumb
Vauxmoor Bar dan Grill adalah tempat yang trendy tapi tidak berisik di mana kita harus berteriak untuk berbicara. Aku kebanyakan hanya menikmati pandangan. Duduk di depan piring steaknya, Ethan adalah gambaran kesopanan dan perhatian yang sungguh-sungguh. Hilang sudah panas dan janji seks berkeringat yang kami alami berdua di lift. Dia mematikannya secepat ia membuatku bergairah.

"Bagaimana seorang Amerika menemukan dirinya di Universitas begitu jauh dari rumah?"

Aku meletakkan steak saladku dan menyesap sari buah apel sebagai gantinya.

"Aku-Aku agak mengalami kesusahan sedikit setelah SMA.-"Aku memejamkan mata sejenak. "Aku benar-benar berantakan sebenarya, untuk banyak alasan."

Mengambil napas untuk menenangkan kegelisahan yang muncul setiap kali aku harus menjawab pertanyaan ini, aku berkata, "Tapi dengan beberapa bantuan untuk memfokuskan perhatian, aku menemukan minat pada seni . Aku mendaftar untuk datang ke sini dan dengan beberapa keajaiban diterima di UL. Dan orang tuaku sangat senang melihat  aku termotivasi, mereka mengirimku pergi dengan restu sepenuh hati. Aku punya seorang bibi yang hebat-di Waltham Forest. Bibiku Marie, tapi selain itu, aku sendiri di sini."

"Tapi kau mengambil gelar sarjana sekarang?" Ethan tampak benar-benar tertarik pada apa yang aku lakukan di sini, jadi aku terus berbicara.

"Well, ketika aku menyelesaikan sarjana mudaku di Sejarah Seni aku memutuskan untuk mengajukan permohonan untuk studi lanjutan konservasi seni. Mereka menerimaku untuk kedua kalinya."

Aku memotong sepotong steak dengan garpu.

"Ada penyesalan? Kau tampak sedikit melankolis ketika kau berbicara." Suara Ethan lembut ketika ia ingin hal itu terjadi.

Aku melihat mulutnya dan berpikir tentang bagaimana rasanya jika itu berciuman denganku, memaksaku untuk menerima ciumannya.

"Tentang datang ke London?" Aku menggelengkan kepalaku padanya. "Tidak pernah. Aku suka tinggal di sini. Bahkan, aku akan hancur jika aku tidak mendapatkan visa kerja ketika  menyelesaikan gelar masterku. Aku menganggap London rumahku sekarang. "

Dia tersenyum padaku.

Kau, terlalu indah untuk kebaikan diriku sendiri, Ethan Blackstone.

"Kau cocok di sini ... benar-benar baik. Begitu baik sehingga pada kenyataannya, aku tidak akan tahu kau bukan orang asli disini sampai kau bercerita, tetapi bahkan dialek Amerika dan semua hal lain, kau benar-benar berhasil berbaur.

"Sebuah dialek, ya?"

"Itu adalah dialek yang sangat bagus, Miss Bennett." Dia menyeringai di seberang meja, mata birunya berkerlap-kerlip.

Jadi, bagaimana denga mu? Bagaimana Ethan Blackstone berakhir sebagai CEO Blackstone Security International, Ltd?"

Dia meminum seteguk birnya dan menjilat sudut mulutnya, masih mengenakan setelan abu-abu gelap untuk bekerja yang pastinya lebih mahal dari pada biaya sewa apartemenku..

"Apa ceritamu, Ethan? Dan ngomong-ngomong kau memiliki aksen, sebagai lawan dari dialek."Aku menyeringai padanya.

Satu alis seksi naik.

"Aku yang termuda dari dua bersaudara. Hanya ada ayahku saat tumbuh dewasa untukku dan kakak perempuanku. Dia mengendarai taksi London dan membawaku dengan dia ketika aku tidak sekolah.”

"Itu sebabnya kau tidak perlu arah untuk menemukan apartemenku," kataku. "Dan aku sudah mendengar tentang tes supir-supir taksi London harus mengambil semua jalan-jalan. Ini kan jalan-jalan raksasa."

Dia tersenyum padaku lagi.

"Itu adalah Pengetahuan. Sangat baik, Miss Bennett. Untuk seorang Amerika kau cukup tahu pada fakta budaya dari Inggris."

Aku mengangkat bahu. "aku melihat sebuah acara tentang hal itu. Cukup lucu sebenarnya.”

"Menyadari aku mengalihkan dia dari percakapan, aku berkata," Maaf memotong pembicaraanmu. Jadi apa yang kau lakukan setelah kau menyelesaikan sekolah?"

"Aku pergi ke pelatihan militer. Melakukan itu untuk enam tahun. Meninggalkannya. Memulai perusahaanku dengan bantuan beberapa kenalan yang aku dibuat saat aku ditugaskan."

Dia menatapku penuh kerinduan lagi, seakan tidak memiliki kecenderungan untuk terus berbicara.

"Cabang militer apa?"

"Pasukan Khusus, sebagian besar pengintaian." Dia tidak menawarkan rincian lagi tapi dia menyeringai ke arahku.

"Kau tidak berterus terang, Mr Blackstone."

"Jika aku memberitahumu lagi, aku harus membunuhmu, dan itu hanya akan meniup janjiku semua menjadi kotoran."

"Janji apa?" Tanyaku polos.

"Bahwa aku bukan pembunuh berantai," katanya sambil memasukkan sepotong steak ke dalam mulutnya yang indah dan mulai mengunyah.

"Terima kasih Tuhan! Ide makan sepiring daging sapi dengan pembunuh berantai akan benar-benar membunuh kencan ini untukku. "

Dia menelan daging dan kemudian tersenyum padaku. "Sangat lucu, Miss Bennett. kau adalah wanita cerdas."

"Wah, terima kasih, Mr Blackstone, aku berusaha sangat keras untuk menjadi itu."

Dia melucutiku dengan pesonanya begitu mudah aku benar-benar harus bekerja keras untuk membuatnya tetap pada tugas. Ethan bisa mengubah percakapan untuk keuntungannya dalam sekejap.

"Apa yang  dikerjakan perusahaanmu?"

"Keamanan sebagian besar, untuk pemerintah Inggris dan beberapa pelanggan internasional swasta. Saat ini kita dibanjiri dengan Olimpiade. Dengan begitu banyak orang yang datang dari seluruh dunia ke London-terutama di pos kami sembilan sebelas dunia-itu tantangan. "

"Aku bertaruh."

Dia menunjuk saladku dengan pisaunya.

"Aku membawamu ke tempat terbaik di kota untuk steak Mayfair, dan apa yang kau lakukan?" Dia menggelengkan kepalanya ke arahku. "Kau memesan salad."

Aku tertawa. "Ini memiliki beberapa steak di dalamnya. Lagi pula, aku tidak bisa menahannya. aku tidak ingin menjadi bisa diprediksi. "

"Yah kau sangat pandai menjadi tak terduga, Miss Bennett." Dia mengedipkan mata padaku dan menggigit lagi steaknya.

"Bisakah aku mengajukan pertanyaan pribadi, Ethan?"

"Aku bisa merasakan kau akan menanyakannya," katanya datar.

Aku sungguh-sungguh ingin tahu. Ide itu telah terbentuk di kepalaku selama beberapa hari sekarang. "Jadi, apakah kau-kau mengumpulkan gambar telanjang ... atau sesuatu?" Aku melihat ke bawah piringku.

"Tidak," jawabnya dengan segera, "Aku bekerja untuk keamanan galeri Andersen malam itu. Ada beberapa tamu penting dan aku hanya pergi untuk membuat penampilan. aku memiliki karyawan yang melakukan pekerjaan ditempat sebenarnya "Dia berhenti.. "Tapi aku sangat senang aku hadir karena aku melihat potretmu." Suaranya terdengar geli. "Aku menginginkannya, jadi aku membelinya."

Aku bisa merasakan matanya memanggilku untuk menatapnya. Aku mengangkat mataku.

"Dan kemudian kau berjalan masuk, Brynne."

"Oh...”..."

"Aku mendengar apa yang kau dan Clarkson katakan ngomong-ngomong-tentangku dan tanganku."

Dia menepuk telinganya. "Gadget keamanan tekhnologi tinggi ada dalam urusan pekerjaanku."

Garpuku terjatuh dengan sebuah dentingan dan aku pasti melompat satu kaki. Dia tersenyum dan tampak puas, dan terlalu seksi untuk berada di sini denganku. Aku sangat malu aku ingin lari keluar pintu. "Aku sangat menyesal kau mendengar-"

"Jangan, Brynne. aku mencoba untuk menghindari tanganku untuk melakukan pelepasan diri, terutama jika ada pilihan lebih cantik lain.”

Aku merasakan tarikan jari-jarinya di daguku. Aku membiarkan dia melakukannya dan merasakan panas tubuhku naik.

Whoa ... bernapas, Brynne, bernapas.

"Seperti kau." Bisik Dia akhirnya. "Aku ingin hal yang nyata. Aku ingin kau di bawahku. aku ingin melepaskan diri denganmu." Mata birunya tidak pernah meninggalkanku. Dia tidak melepaskan daguku juga. Ia memegangku dengan kuat dan membuatku mengakui kata-katanya.

"Kenapa, Ethan?" Ibu jarinya dijentikkan dan menyikat rahangku.

"Mengapa ada orang ingin sesuatu? Ini hanya bagaimana aku bereaksi terhadapmu."

Matanya berputar mengitari tubuhku dan memiliki tatapan berkabut didalamnya.

"Ayo pulang denganku. Bersama denganku malam ini, Brynne."

“Oke."

Hatiku berdebar begitu keras aku yakin dia bisa mendengarnya. Dan seperti itu saja aku setuju untuk sesuatu yang aku tahu itu akan mengubah hidup. Bagiku, itu akan merubahnya.

Seketika kata itu meninggalkan bibirku aku menyaksikan Ethan menutup matanya hanya untuk berkedip singkat.

Dan kemudian semua suatu kesibukan dan pengaturan kecepatan dengan tujuan mulai dari sana, segala sesuatu begitu tajam kontrasnya dengan percakapan sensual yang baru saja kami alami. Dalam beberapa menit ia menutup tagihan dari makan malam kami dan membawaku ke mobilnya. Sentuhan kencang Ethan menekan punggungku, mendorongku maju, membawaku pergi ke tempat di mana dia bisa memilikiku, Sendirian.

***

Ethan mengantar kami ke sebuah bangunan kaca cantik yang terletak tinggi diatas langit London dari abad-abad sebelumnya, modern namun mengingatkan pra-perang Inggris dengan cara yang elegan.

"Selamat malam, Mr. Blackstone." Penjaga pintu berseragam menyapa Ethan dan mengangguk sopan ke arahku.

"Malam, Claude," dia membalas dengan lancar. Tekanan tangannya, selalu hadir di punggungku, mendorongku  maju ke dalam lift terbuka. Begitu pintu ditutup didepan kami dia memutarku dan menempelkan bibirnya ke bibirku. Ciuman ini seperti saat di Gedung Shire lagi lagi dan aku merasakan pukulan dari gairah memukulku dengan keras di antara pahaku. Dan aku mulai mendapatkan gambaran yang lebih jelas dari temanku ini juga. Pendiam di depan umum, Ethan adalah pria sopan dan mampu mengendalikan diri, tapi di belakang pintu tertutup? Lihatlah.

Tangannya diseluruh tubuhku saat ini. aku tidak melawan saat ia memundurkanku ke sudut. Sentuhannya hangat dan membuatku melambung sekaligus. Dia menyeret kumis berdurinya ke bawah leherku dan mendorong tangannya dalam blusku untuk menangkup payudaraku. Aku tersentak pada nuansa tangannya yang panas berkeliaran saat dia membuat langkah bertujuan untuk mengetahui tubuhku. Aku melengkung ke arahnya, dadaku maju kedepan, mendorong payudara lebih dekat ke tangannya. Dia menemukan putingku melalui renda braku dan menariknya.

"Kau begitu seksi, Brynne. Aku menderita untukmu," dia berbicara dekat leherku, napasnya menggelitik kulitku.

Lift berhenti dan pintu terbuka untuk pasangan tua yang menunggu untuk masuk. Mereka member satu tatapan pada kami dan melewatkan lift. Aku mencoba untuk mendorong mundur dari dia, untuk menaruh beberapa ruang diantara tubuh kami. Untuk kedua kalinya hari ini, aku menemukan diriku terengah-engah untuk Ethan seperti pelacur, di tempat terbuka untuk semuanya bisa melihatku.

"Tidak di sini, Ku mohon, Ethan."

Tangannya meninggalkan payudaraku dan muncul kembali dari tempat itu berada di bawah bajuku. Dia membawanya untuk beristirahat di leherku. Aku merasa ibu jarinya mulai bergerak dalam lingkaran lambat tepat di bawah daguku. Dan kemudian dia tersenyum padaku.

Ethan tampak bahagia karena dia memegang tanganku dengan tangannya yang bebas dan membawanya ke bibir untuk dicium. Sial, aku suka ketika ia melakukan itu.

"Kau benar, dan aku minta maaf. Apakah kau memaafkanku, Miss Bennett? Aku takut kau membuatku lupa keberadaanku. "

Perutku terasa terbalik dengan sebuah nyeri. Aku mengangguk padanya karena aku tidak bisa melakukan apa-apa lagi, dan berbisik, "Tidak apa-apa."

Sang lift, diberkatilah hati mekaniknya, terus menggerakkan lebih dekat ke lantainya. Aku bertanya-tanya apa yang akan ia lakukan segera setelah dia memiliki aku di dalam apartemennya. Ethan telah membuatku benar-benar di bawah mantranya dan aku cukup yakin dia tahu juga hal itu.

Akhirnya lift berhenti di lantai atas, perhentian lembut membuat perutku bergulung lagi saat Ethan meletakkan tangannya padaku. Pria ini orang suka menyentuh-selalu menyentuh seolah dia tidak bisa lepas dengan itu.

Dia menggunakan kuncinya untuk membuka pintu kayu ek berukir dan mendorong satu pintu terbuka, mengantarkan aku ke ruang pribadinya. Itu ruang yang indah, lebih ringan daripada yang aku harapkan untuk seorang pria. Ruang utama memakai cat abu-abu dan krim palet, banyak kayu dan cetakan dan elemen dekoratif untuk suatu ruang modern.

"Ini indah, Ethan. Rumahmu indah."

Ethan melepas jaket jas dan melemparkannya di atas sofa. Mengambil tanganku, ia membawaku ke dinding jendela dan balkon yang memandang keluar ke lampu-lampu jantung kota London.

Tapi kemudian dia membalikku menjauh dari pandangan keluar pintu kaca untuk menghadapinya, dan mengambil beberapa langkah mundur. Dia hanya menatapku sejenak.

"Tapi tidak ada yang secantik kau berdiri di sini, sekarang, di rumahku, di depanku."

Dia menggelengkan kepalanya, tampak hampir putus asa. "Tidak ada yang sebanding."

Aku merasakan dorongan yang sangat kuat untuk menangis untuk beberapa alasan. Ethan begitu intens dan kasihan otakku berjuang untuk memahami segala sesuatu di saat ia mulai bergerak ke arahku, perlahan-lahan, seperti predator. Aku pernah melihat langkah ini sebelumnya. Dia bisa cepat, lambat, keras, lembut-segala cara, dan membuatnya terlihat mudah.

Detak jantungku lebih cepat saat ia mendekat. Ketika hanya beberapa inci dariku, dia berhenti dan menunggu. Aku harus mengangkat kepalaku untuk menatap matanya. Begitu jauh lebih tinggi dariku, aku bisa melihat dadanya naik turun karena nafas cepatnya sendiri. Rasanya nikmat untuk tahu ia juga dipengaruhi oleh daya tarik ini sama seperti aku.

"Aku tidak cantik seperti itu ... itu hanya lensa kamera," kataku.

Dia meraih sweater hijauku, membuka kancingnya, dan melepaskannya dari punggungku sampai mendarat dengan desiran lembut ke lantai kayu ek mengkilap.

"Kau salah, Brynne. Kau cantik sepanjang waktu." Dia lalu menuju ke ujung kemeja sutra hitamku dan menarik itu di atas kepalaku. Aku mengangkat tanganku untuk membantunya.

Dalam bra push up berenda hitam, aku berdiri di depannya saat ia melahapku dengan mata biru penuh gairah. Dia menggosok atas bahuku dan menelusuri gundukan payudaraku dengan bagian belakang ujung jarinya. Sentuhan lembut yang membuatku sakit untuk menginginkan lebih dan aku tidak bisa diam lagi.

"Ethan ..." Aku membungkuk menuju belaian jari-jarinya.

"Apa, sayang? Apa yang kau inginkan? "Dia menelengkan kepala ke samping dan membuka leherku.

Dia menciumku di sana. Kombinasi rambut wajah dan bibir lembutnya itu menyetrumku. Perasaan menyenangkan tumbuh ke titik di mana aku benar-benar hilang dengan kebutuhan. Titik dimana aku tidak bisa kembali melaluiku. Aku ingin dia. Begitu buruk.

"Aku ingin-aku ingin menyentuhmu."

Aku membawa tanganku ke kemeja putihnya dan mengendurkan dasi ungu gelapnya. Dia memegangku longgar dan menatap saat aku mengendurkan  sutra seketat tali busur yang siap ditarik. Jariku bekerja di simpulnya dan dalam satu menit aku memiliki dasi yang tergelincir jatuh untuk bergabung sweter hijauku di lantai. Aku mulai membuka kancing kemejanya.

Dia mendesis ketika jariku menyentuh kulitnya yang terbuka.

"Persetan! Ya, sentuhlah aku."

Aku mendorong kemeja putih halus itu dari dia untuk dijatuhkan di tumpukan di lantai. Aku menatap dada telanjangnya untuk pertama kalinya dan hampir menangis. Ethan sangat ketat dengan otot dan otot perut seperti papan cuci yang meleleh pada potongan huruf V paling erotis yang pernah kulihat pada seorang pria.

 Aku membungkuk dan menyentuh bibirku ke tengah dadanya. Dia menaruh tangannya di kedua sisi kepalaku dan memelukku kepadanya, seperti dia tidak akan pernah melepaskannya. Kekuatan dan dominasi cukup jelas. Ketika membicarakn seks, Ethan adalah salah satu yang bertanggung jawab. Dan anehnya, itu menenangkanku untuk memahami hal ini. Aku aman bersamanya.

Dia bergerak turun untuk berlutut, tangannya meluncur ke bawah pinggulku dan kemudian kakiku. Ketika ia sampai ke sepatuku dia menarik yang pertama dan kemudian yang lain dan melepaskan dengan manis dari kakiku. Tangannya menelusuri kembali ke pinggang celana linenku. Dia menarik tali dan mengendurkan ikatannya dan kemudian menyeretnya ke lantai. Dia memantapkan kakiku sementara aku melangkah keluar dari tumpukan kusut dari kain dan kemudian dia menciumku tepat di atas pinggang celana dalamku. Perutku bergetar lagi dan nyeri diantara kedua kakiku semakin kuat.

Ethan membawa jari-jarinya ke renda hitam celana dalamku dan menyelipkannya ke bawah karet elastisnya. Dia menarik ke bawah dan kemudian terlepas dariku.

Telanjang di depan matanya, ia menatap vaginaku dan dia membuat suara, sangat primal dan sangat mendesak dan kemudian ia menatap wajahku lagi.

"Brynne ... kau begitu indah aku tidak bisa- aku tidak sabar-"

Dia membelai jari-jarinya di atas perutku dan pinggul dan menarikku ke depan ke bibirnya dan menekan bibirny tepat di gundukan telanjangku. Aku menggigil sentuhan intim yang membuatku tertahan, menunggu apa yang terjadi selanjutnya.

Dia kembali berdiri dan meletakkan tanganku dengan sengaja di pinggangnya. Aku mendapat pesannya keras dan jelas. Aku mulai bekerja pada ikat pinggangnya dan kemudian celananya. Dia tampak mengesankan. Gundukan di dalam celana pendek itu mustahil diabaikan saat celananya turun. Dia menggeram ketika tanganku menyentuh di atas sutra hitam tipis yang menutupi kemaluan tegangnya. Saat aku membungkuk untuk memfokuskan upayaku pada melepaskan dia dari pakaiannya, ia membuka pengait di bagian belakang braku dan menariknya menjauh. Aku benar-benar telanjang.

"Aku tidak akan menginap malam ini, Ethan. Berjanjilah kau akan membawaku pulang setelah ini."

Dia meraupku dan mulai membawaku keluar dari ruangan.

"Aku ingin kau tinggal bersamaku. Sekali tidak akan cukup-tidak dengan dirimu "Dia menendang untuk membuka satu pintu dan membawaku ke kamar tidur.. Wajahnya tampak liar dan putus asa. "Aku harus bercinta kasar denganmu pertama, dan kemudian aku akan melakukannya lagi dengan lambat. Beri aku malam ini. Biarkan aku bercinta denganmu malam ini, Brynne yang cantik." Ia melayang di atas wajahku. "Please."

“Tapi aku tidak bisa tinggal ma-”

Mulutnya menelan protesku sambil meregangkanku ke tempat tidurnya yang lembut dan mewah dan mulai menyentuh tubuhku. Mencium tubuhku. Memanas tubuhku sampai setiap pikiran sadar yang aku punyai sebelum titik ini melarikan diri dari otakku dan terus terjadi. Aku melanggar aturan dan aku sangat menyadari fakta itu saat lidah Ethan berputar di putingku yang mengeras, bergantian antara goresan kecil giginya diikuti oleh belaian lembut untuk menenangkan apa yang telah dilakukannya.

Kontras dari sikat kumis pada jenggotnya dengan cumbuan bibir lembutnya membuatku melambung. Aku merasa seperti aku akan orgasme hanya dari apa yang dia lakukan. Kenikmatan ini membuatku menangis dan melengkung. Kakiku bergulung saat ia bekerja pada payudaraku, tidak dapat tetap diam, aku liar dan menggeliat di bawah Ethan. Dia terasa begitu nikmat, aku tidak bisa menyesali keputusan ini. Semua keberatanku ditangguhkan oleh olahraga indah yang dia berikan pada tubuhku dan terbang tanpa ada satupun pikiran lagi.

Menjadi telanjang tidak menakutkan bagiku. Aku telah melakukannya banyak untuk pemodelan dan aku tahu bahwa laki-laki menemukan bentuk tubuhku menarik. Ini adalah keintiman yang lebih sulit bagiku untuk memproses. Jadi, ketika Ethan mengatakan hal seperti 'biarkan aku bercinta denganmu, Brynne cantik' ,Aku tahu aku tidak punya kesempatan.

"Ethan?" Aku meneriakkan namanya.

"Aku tahu, sayang. Biarkan aku menjagamu."

Dia menarik diri dari payudaraku dan meletakkan tangannya di bagian dalam lututku dan membuka aku. Benar-benar terbuka lebar di depannya, ia menatap vaginaku untuk kedua kalinya malam ini.

"Tuhan, kau cantik ... Aku ingin mencicipi itu."

Dan kemudian ia meletakkan mulutnya padaku. Lidah lembutnya berguling di klitku dan lipatanku dan membelai. Aku bisa merasakan jenggot menusuk kulit yang sensitif saat aku menggeliat terhadap bibir dan lidahnya. Aku akan datang seketika dan tidak ada yangmenghentikannya. Tidak ada yang menghentikan Ethan. Dia mengambil apa yang dia inginkan.

"Aku datang ..."

"Yang pertama dari berkali-kali, Sayang," katanya dari bawah antara kedua kakiku.

Dan kemudian dua jari yang panjang mendorong masuk di dalamku dan mulai membelai.

"Kau ketat," seraknya, "tapi ketika penisku di dalammu, kau akan lebih ketat, benarkan, Brynne?" Dia terus mencumbuiku dengan jarinya dan menjentikkan lidah di atas clitku. "Maukah kau?" Dia meminta lagi, kali ini lebih kuat.

Aku merasakan desakannya, pengetatan mulai jauh di dalam perutku saat itu dimulai.

"Ya!" Teriakku dalam dorongan udara, mengetahui dia mengharapkan jawaban.

"Datanglah untukku. Datanglah untukku, Brynne!"

Dan aku lakukan, tidak seperti pengalaman setiap orgasme yang pernah aku miliki. Aku tidak bisa melakukan apa-apa lagi selain datang. Ethan mendorongku ke tepi dan kemudian menangkapku ketika aku selesai. aku meluapka gelombang yang ditahan dengan jari-jarinya jauh di vaginaku memegangku di sana. Itu menghancurkan dalam kecemerlangan dan aku tidak bisa melakukan apa-apa selain menerima apa yang dia beri untukku.

Jari-jarinya menyelinap keluar dariku dan aku mendengar suara dari sebuah paket yang robek terbuka. Aku melihat dia menggulung kondom di penisnya yang indah, tebal dank eras. Bagian dari dirinya yang akan dalam diriku dalam satu menit, dan aku menggigil dalam harapan.

Dia mengangkat mata birunya untuk menatap mataku dan berbisik, "Sekarang, Brynne. Sekarang aku memilikimu."

Aku terisak pada gambaran dirinya akan masuk dalam diriku, antisipasi begitu besar aku hampir tidak koheren.

Ethan menjulang di atasku, kepala penisnya telah masuk dalam vaginaku, terbakar panas dan keras seperti tulang. Pinggulnya memaksaku lebih membuka saat ia menenggelamkan kemaluannya ke dalam dan tepat. Dia mengambil mulutku, menyodorkan lidahnya yang simultan dengan gerakan dengan intrusi kebawahnya. Aku dibawa oleh Ethan Blackstone di tempat tidurnya. Benar-benar terjadi dan tidak dapat dibatalkan.

Aku menaiki gelombang orgasme saat Ethan menaikiku. Dia melakukannya keras pada awalnya. Menghentak masuk dan keluar dari inti basahku yang semakin lebih dalam pada setiap desakannya.

Aku merasa diriku berusaha menuju orgasme lain.

Pembuluh darah di lehernya menonjol saat ia menyandarkan dirinya untuk mendapatkanku dari sudut yang lain.

Aku meremas vaginaku disekitar kemaluannya yang bertubi-rubi sementara ia mencumbuiku lebih keras. Dia membuat semua jenis suara dan membisikkan kata-kata kotor tentang seberapa nikmat rasanya meniduriku. Itu hanya membuatku jadi lebih liar.

"Ethan!" Aku meneriakkan namanya, datang kedua kalinya, tubuhku menyerah total dengan tubuh lebih besar dan lebih kerasnya saat aku  bergetar dan menggeliat dengan liar.

Dia tidak berhenti. Dia terus menghentakku, sampai tiba gilirannya untuk orgasme. Lehernya tegang, mata terbakar, ia membawaku lebih keras lagi. Aku membentang untuk mengakomodasi panjang dan ketebalannya saat ia berkembang sedikit lebih ketat. Aku tahu dia telah dekat.

Aku meremas dinding vaginaku sekuat yang aku pernah lakukan dan merasa dia menjadi kaku. Mengerangkan suara parau yang terdengar seperti persilangan antara namaku dan teriakan perang, Ethan menggigil diatasku dengan mata birunya bersinar redup di ruangan. Dia tidak pernah melepaskan matanya dari menatapku saat ia datang dalam diriku.

Tambahan foto Ethan dan Brynne dari mb. Tika :D

Penerjemah: fhe
Edit: Ertika Sani

Poskan Komentar

41 comments

baca dolo.... tq mas yudi n mbak fhe..

mbak tika request gambar christian grey yg ian sommer yah he..he.. pendukung ian nih.

Mimin..this three hot stuff are really..really hot
Kipas mana Kipas..
Mba Fhe makasih ya..

Mau coment dulu, thanks mbak fhe, mas admin

enjoy ya all..
eh ntuh foto ethan sm brynne ny dilhat y, biar tmbh menghayati gt bcany

betul-betul mantap mas admin menyajikan makan malam buat all reader PN
Three hot stuffs in a row.. tepat sasaran...huaaaaaaaaa....

@Tika: Fresh new look nih, buat readers sekota sm mb Tika jgn lupa kl ktmu dijalan bisa minta foto bareng & tanda tangan hehe...

uuuh,mau masuk kulkas dlu ah biar adem,,postingan malam ni hot hot hooot.. Foto Ethan bikin meleleh dah,pejantan tangguh. Mkci bnyak mb tika n mb fhe. *thousand kiss*

@mas yudi : eh trnyt dirimu ngecek akun G+ ku ya mas, hihi 'malu nutup muka'
@Aini: iya say, kang mas ethanku mmng lelaki jantan (ayam kali :D)

Mimisan 3 galon liat ethan

Mimisan 3 galon liat ethan

Mimisan 3 galon liat ethan

@mb tika:hahaha
bukan mksud nyamain dg ayam mb. Abisnya g puxa kata2 laen yg pas buat gambarin machonya.. Req fotonya cristian ma ana donk mb..

Mimisan 3 galon liat ethan

Mimisan 3 galon liat ethan

mbk desi smngt bgt mimisan ampe 5 kali komen hehe
iya aini, emng jantan tuh kt2 yg cocok bt ethan, macho, maskulin, seksi, pokokny smuany deh
Hmmm, klu christian ama ana aq bingung soalny bnyk kadindatny, ntr y aq cri yg pas dlu

Kelebihan posting tuh mbak tika. Hehehe, makasih mas admin mbak tika postingannya *cipok basah*

mbk tika dan mbk fhe... mksh juga mas admin.... cari kipas dlw ah sblm mmbca'y.. hihihi

mbak tikaaaa... kok nemu aja David Gandy jd ethan..??? aku setuju mbaaaaakkk... cocok tuh si Gandy jd ethan.. HOT TO THE MAX!!!
aku juga klo liat foto2 dia suka panas dingin sendiri..
*masuk lemari es sebelum meleleh..

kiss2 mbak tika dulu ah..
mmmuuuaahhh.. mmuuaahh,,
makasih mbak tikaaaaaaaaa...

mas admin, makasih udah posting 3 cerita yg WOOOWWW...!!!
*brb cari oksigen tambahan!!

@merry : hihi, ketahuan ya sering browsing foto cowok hot, :D, ini kt pengarangny say si david gandy cocok ama deskripsi ethan, aq cek dblog dia aja ad fotony david gandy

Bener" niy hot bgt, oh mb tika akhirnya si ethan muncul jg mlm ini. Gentleman bgt siiy ethan.
Hmm mb tika , salam ya buat tetanggamu yg ganteng ini.hehe
◦"̮◦τнäηκ чöü ◦"̮◦ mb fhe, mb tika, mas admin .

@mbak fhe: maaciii banyaaakkk mbaakkk~~ ini HOWWWTTHHH~~~ *cium yang banyak*
@mbak tika: makasih loh mbaaaakkk editannyaaa~~ ini ada yg disensor nggak mbak? Hehehehe *cium*
@mas admin: makasiii udah mau posting 3 bab sekaligusss... Makasiiiiii~~~

puahahahaha...
aku juga tahu gandy baru akhir2 ini mbak, kekeke..
pas pertama lihat dia lgsung bikin jantung ku melompat-lompat kepanasan..
hehehe...

wihihihi, visualisasi pengarangnya muanteeeppp...

@mbk ina: iya mbk so sweet y ethan ngk mau ngelepasin tngny brynne...meleleh lg, okeh2 nt aq sampein salam mu ke dia y xixixi
@helda: ud dediting sih, tp ttp aja hot y hehehe

malam ini panas panas.......ac sudah yang terdingin+tambah minuman dingin masih panassss

tq mas admin
tq smua penerjemah
PN the best


mb tika@hahahayyyyyyyyyyyyy.... bener bener mantabb penggambaranmu, cucok cucokkk

Mata berkunang2, pala nyut2an ...dikasih 3 postingan HOT . Matur Nuwun Saget yo Mba, mas ... kulo semaput iki

@ Mbak Tika :Kalo Christian pantesnya kyanya Matt Bomer deh, suka merinding kalo liat pic nya,hahaha....Kalo Ana msh bingung,sapa ya yg pantes???

lg2 dilema ama matt bomer, dr sgala fisik cucok tp dia kan gay, klu ana aq ud punya pilihan, alexis bledel, cantik bgt

Naahhhh klo nyang ntuhh Vie stju dy bkin meleleh,,klo poto nyanggg kmrn g 'kena' melelehnyaa... Haahahaa... Piiissss.. *siap2 kabuurr*
Mksh Mba Tika n Mas Admiinn...

@vie:makany jgn bilang2 kang ethan tua, klu ud lht asliny bisa ngk sadar alias pingsan n meleleh hihi
@erma:hehehe, emng david gandy pas bgt yah sbg ethan, syg dia bukan aktor, klu iya aq bakaln nonton semua filmny

Makasih ya mba fhe dan mas admin. Postingannya manteeeep mlm ini hahahaha...
ngintip foto om ethan dlu aj, skalian mau hire bodyguard dr prusahaan blackstone *hahahaha mimpi*

boleh2 dys, asal bukan ethanny yg dsewa, daku ngk rela xixixi

Tq mb fhe,mb tika, n mas admin.
Aq mbacanya sambil bayangin wajah mrk bdua jdnya. Cucok..

Oohh iya hampir lupa, makasih jg bwt mba tika yg udh sempetin ngedit Naked :D yaaah mba ethan kan pak boss nya.. tp gpp sih klo dia mau jd bodyguard hahaha *kaboooooor

Iya nih~~ panas banget kanya adegan bab ini *ngendep di kulkas*

Just know about David gandy,, n he's hot.. xixixi
But who's that girl?? I don't recognize at all..
Cocok bgt,, mba tika, bsa aja nie nyarinya. :)

It's getting hot in here, siang2 baca ini bikin kangen sama suami, moga2 dia cepet pulang "̮˚°◦♡ώκωķ(∩_∩)◦°˚"̮
@ mba Ertika Sari : salam kenal ♉(ˆ▽ˆ)♉ I'm a newish to this blog and I instantly falls on it. For Christian Grey, I prefer Ian Sommerhalder. I think his appearence match with all the criteria. He has a very2 fantastic grey eyes and sexy yummy lips+body *drooling*. Anyway looking forward for FSD's next chapters.

Salut buat portalnovel, karena selalu bikin deg-degan dan gerah... hehehe... Keep posting...

@Mba Tika : hahaha.. Pisss..
*psg muka manis*

@ bunda : iya bunda, slm kenal jg y, ian mmng cocok jg lgpl dia kykny ingin bgt dpt peran itu, siapa2pun yg jd castny nt mudh2n memuaskn kita semua y say 'kiss'

Christian Grey cocoknya Paul Walker....

Berkomentarlah dg sopan dan saling menghargai:
1. No SARA & pornografi.
2. Jangan menulis komentar berisi spoiler & spam.
3. Buat tmn2 yg masih silent reader ditunggu komentar perdananya.

 
Top