29
naked-thumb
Ibuku tidak boleh melihat ini sekarang dan itu adalah suatu hal yang benar-benar baik. Dia akan panik. Aku bisa pergi ke acara Benny karena aku bilang aku akan berada di sini dan aku tahu betapa pentingnya ini baginya. Sangat penting bagiku juga. Aku hanya ingin yang terbaik untuk sahabatku seperti juga yang dia lakukan untukku. Dalam tiga tahun terakhir Benny telah di sana untuk menghiburku, minum denganku, bersimpati untukku, dan bahkan untuk membantuku membayar sewaku dalam acara ini dengan memberikan aku pekerjaan. Nah, itu dan fakta dia memotretku di kanvas, aku menatapnya sekarang. Dan itu adalah gambar tubuh telanjang diriku.

Berpose sebagai model telanjang bukan sesuatu yang aku impikan untuk dilakukan untuk hidupku atau apa, tapi itu adalah cara untuk membuat beberapa uang ekstra di antara pinjaman mahasiswa. Dan akhir-akhir ini aku telah mendapatkan penawaran dari beberapa fotografer lainnya. Benny mengatakan harus bersiap untuk sesuatu yang lebih menarik, karena acara malam ini. Orang-orang akan menanyakan tentang si model. Ini adalah penghargaan Brynne. Itu adalah Benny-ku, selalu optimis.

Aku meneguk sampanyeku dan mempelajari gambar sangat besar tergantung di dinding galeri. Benny punya bakat. Untuk anak pengungsi Somalia yang memulai dengan kurang dari apa-apa di Inggris, ia tahu bagaimana untuk mengkonfigurasi gambar. Dia memotretku di punggungku dengan kepala berpaling ke samping, lenganku di atas dada dan tanganku terbentang diantara kedua kaki. Dia ingin rambutku terhampar dan vaginaku tertutup.

Aku mengenakan ‘string thong' untuk foto ini tetapi kalian tidak bisa melihatnya. Tidak ada yang ditunjukan untuk mengklasifikasikan gambarku sebagai porno. Istilah yang tepat adalah fotografi telanjang artistik. Tubuhku difoto dengan selera tinggi atau aku tidak akan melakukannya. Yah, aku pasti berharap gambarku tidak muncul di situs-situs porno, tapi siapa yang bisa tahu pasti hari ini. Aku tidak melakukan porno. aku hampir tidak melakukan hubungan seks.

"Ini Gadisku!" Lengan besar Benny melilit bahuku dan dia meletakkan dagunya di atas kepalaku. "Ini sukses bukan? Dan kau memiliki kaki paling indah dari setiap wanita di planet ini.”

"Segala sesuatu yang kau lakukan terlihat bagus, Ben, bahkan kakiku."

Aku berbalik dan menghadapnya.

"Jadi, Kau menjual sesuatu? Biar aku ulangi. Berapa banyak yang kau jual?"

"Tiga sejauh ini dan aku pikir yang satu ini akan segera terjual." Ben mengedipkan mata.

"Jangan melihat terlalu jelas tetapi lihatlah pria tinggi dalam setelan abu-abu, rambut hitam, berbicara dengan Carole Andersen?” Dia bertanya.

“Sepertinya dia cukup tertarik oleh gambar telanjang cantikmu. Mungkin dia akan pergi untuk sesi dengan telapak tangan yang baik segera setelah ia bisa mendapatkan kanvas itu untuk dirinya sendiri.

Bagaimana perasaanmu, Brynne sayang? Salah satu Pria kaya menarik penisnya saat melihat kecantikan bidadarimu."

"Diam." Aku memutar mataku ke arahnya.

"Itu menjijikkan. Jangan katakan padaku hal-hal seperti itu atau aku harus berhenti melakukan pekerjaan ini"

Aku menelengkan kepalaku dan menggelengkannya.

"Suatu hal yang sangat baik aku mencintaimu, Benny Clarkson."

Ben bisa mengatakan hal yang paling bodoh dan bisaa membuatnya keluar dengan tepat dan halus. Pasti karena aksen Inggrisnya. Sialan, bahkan Ozzy Osbourne terdengar sopan beberapa kali, terimak kasih untuk aksen itu.

"Itu memang benar," kata Ben, menempatkan ciuman di pipiku, "dan kau tahu itu. Pria itu belum berhenti memelototimu sejak kau melayang turun di sini. Dan dia bukan gay."

Aku ternganga pada Benny.

"Baik untuk diketahui, terima kasih, Ben, untuk berita terbarunya. Dan aku tidak melayang!"

Dia nyengir padaku dengan cara itu, gaya kekanak-kanakan anehnya.

"Percayalah padaku, jika dia adalah aku akan ditawari untuk meniup dia di ruang belakang sekarang. Dia begitu panas sampai level lebih tinggi dari daftar."

Kau akan ke neraka, Kau tahu kan?" Aku melihat sekeliling dengan santai dan memeriksa pembeli.

Benny benar tentang dirinya, pria itu memancarkan kepanasan dari sol kulit sepatu Ferragamosnya ke ujung rambut bergelombang gelapnya. Sekitar enam kaki tiga inci , berotot, percaya diri, kaya. Aku tidak bisa menceritakan tentang matanya karena ia sedang berbicara dengan pemilik galeri. Tentang gambarku mungkin? Sulit untuk dikatakan, tapi tidak masalah juga. Bahkan jika dia membelinya, aku tidak akan pernah melihat dia lagi.

"Aku benarkan?" Ben melihatku memandang dia dan menyikut tulang rusukku.

"Tentang masturbasi? Tidak mungkin, Benny!”  kepalaku menggeleng perlahan-lahan.

"Dia terlalu indah untuk melakukan itu pada tangannya untuk sebuah orgasme.”

Dan kemudian orang indah itu berbalik dan menatapku. Matanya membakar di seberang ruangan hampir seolah-olah dia mendengar apa yang aku baru katakan kepada Benny. Tapi itu tidak mungkin, bukan? Dia terus menatap dan aku akhirnya harus melihat ke bawah. Tidak mungkin aku bisa bersaing dengan tingkat intensitas, atau apa pun itu yang datang padaku dari tempatnya berdiri. Dorongan untuk melarikan diri segera menendangku. Keselamatan pertama dulu.

Aku menelan tegukan sampanyeku lagi dan menghabiskan itu. "Aku harus pergi sekarang. Dan acara ini brilian."Aku memeluk temanku.

"Dan kau akan menjadi terkenal di seluruh dunia," kataku sambil menyeringai. "Dalam waktu sekitar lima puluh tahun lagi!"

Benny tertawa di belakangku ketika aku menuju pintu. "Telepon aku, my lovely!"

Aku melambaikan tangan tanpa berbalik dan melangkah keluar. Jalanan sibuk untuk London pada minggu kerja. Olimpiade mendatang telah mengubah kota ini menjadi sebuah kelompok mutlak manusia. Bisa jadi tahunan aku mendapatkan taksi. Haruskah aku mengambil risiko berjalan ke stasiun bawah tanah terdekat? Aku melirik sepatu hak tinggiku yang tampak hebat dipasangkan dengan gaunku, tapi serius benar-benar kurang dalam kenyamanan berjalan. Dan jika aku memilih naik Tube, aku masih harus berjalan beberapa blok lain menuju flatku dalam gelap. Ibuku akan mengatakan tidak tentu saja. Tapi sekali lagi, Ibuku tidak ada di sini di London. Ibu berada dirumah di San Francisco di mana aku tidak ingin berada disana. Persetan. Aku mulai berjalan.

"Ini adalah ide yang sangat buruk, Brynne. Jangan mengambil risiko itu. Biarkan aku memberikanmu tumpangan”.

Aku membeku di jalan. Aku tahu siapa yang berbicara kepadaku tanpa pernah mendengar suaranya sebelumnya. Aku berbalik perlahan untuk menghadapi mata yang sama yang telah membakarku di galeri tadi.

"Aku tidak mengenalmu sama sekali," kataku.

Dia tersenyum, bibir naik lebih tinggi pada satu sisi dari yang lain dari mulut berjanggut seperti kambingnya. Dia menunjuk ke mobilnya di pinggir jalan, Range Rover HSE hitam ramping. Jenis mobil yang hanya Orang Inggris dengan uang banyak yang mampu membeli. Bukan berarti ia tidak berbau uang sebelumnya, tapi jelas dia diluar jangkauanku.

Aku menelan keras ludah di tenggorokanku. Matanya yang berwarna biru, sangat jelas dan mendalam.

"Tapi kau memanggilku dengan nama dan-dan mengharapkan aku untuk masuk dalam mobil dengan mu? Apakah Kau gila? "

Dia berjalan ke arahku dan mengulurkan tangannya.

"Ethan Blackstone."

Aku menatap tangannya, begitu halus dan elegan dengan manset putih membingkai lengan abu-abu jaket desainernya.

"Bagaimana kau tahu namaku?"

Aku baru saja membeli sebuah karya berjudul
Brynne Repose ini dari Galeri Andersen dengan harga yang bagus tidak lebih lima belas menit yang lalu. Dan aku cukup yakin aku tidak mengalami gangguan mental. Lebih terdengar PC daripada gila kan? "Dia tetap mengulurkan tangannya.

Aku meraih tangannya dan ia mengambil tanganku. Oh apakah dia pernah mengalaminya. Atau mungkin aku akan kehilangan pikiranku berjabat tangan dengan orang asing yang baru saja membeli sebuah kanvas besar tubuh telanjangku. Ethan memiliki cengkraman yang kokoh. Dan panas juga. Seandainya aku membayangkan dia menarikku sedikit lebih dekat ke arahnya? Atau mungkin aku yang gila, karena kakiku tidak bergerak seinci pun. Mata biru itu lebih dekat kepadaku daripada beberapa saat yang lalu, dan aku bisa mencium bau cologne-nya. Sesuatu yang begitu sangat lezat sehingga terasa penuh dosa mencium sesuatu yang begitu bagus dan tetap menjadi manusia.

"Brynne Bennett," kataku.

Dia melepaskan tanganku.

"Dan sekarang kita mengenal satu sama lain," katanya, menunjuk pertama padaku dan kemudian dirinya sendiri, "Brynne, Ethan."

Dia memberi isyarat dengan kepalanya ke arah Rovernya. "Sekarang akan kau biarkan aku mengantarmu pulang?"

Aku menelan ludah lagi. "Mengapa kau begitu peduli?"

"Karena aku tidak ingin sesuatu terjadi padamu? Karena sepatu hak itu terlihat indah di akhir kakimu, tetapi akan menjadi neraka untuk dipakai berjalan? Karena itu berbahaya bagi seorang wanita sendirian di malam hari di kota? "Matanya berpindah padaku. "Terutama secantik dirimu ." Mulutnya itu kembali muncul hanya naik sedikit di sisi satu lagi.

"Begitu banyak alasan, Miss Bennett."

"Bagaimana jika kau tidak aman?" Dia mengangkat alis ke arahku. "Aku masih belum tahu apa-apa tentangmu atau dirimu, atau jika Ethan Blackstone adalah nama aslimu." Apakah dia baru memberi ku tatapan itu?

"Kau punya alasan untuk itu. Dan itu aku bisa perbaiki dengan mudah"

Dia merogoh saku jaketnya dan mengeluarkan SIM dengan nama Ethan James Blackstone jelas dicetak. Dia menyerahkan kartu nama dengan nama yang sama dan Blackstone Security International, Ltd terukir pada cardstock berwarna krim.

"Kau bisa menyimpannya." Dia menyeringai lagi.

"Aku sangat sibuk di pekerjaanku, Miss Bennett. Aku sama sekali tidak memiliki waktu untuk hobi sebagai pembunuh berantai, aku janji. "

Aku tertawa. "Bagus, Mr Blackstone." Aku menempatkan kartu namanya di tas.

"Baiklah. Kau  dapat memberikanku tumpangan "

Alisnya terangkat lagi, dan aku mendapat senyum samping lagi juga.

Aku meringis dalam hati karena makna ganda untuk 'tumpangan' dan mencoba untuk fokus pada bagaimana benar-benar tidak nyamannya sepatuku untuk berjalan ke stasiun Tube dan bahwa itu adalah ide yang baik untuk membiarkan dia menyupir.

Dia menekan tangannya ke bagian bawah punggungku dan membawaku ke pinggir jalan.

"Silakan masuk."

Ethan membuat aku nyaman dan kemudian berjalan ke sisi jalan dan duduk di belakang kemudi, halus seperti macan kumbang. Dia menatapku dan memiringkan kepalanya.

"Dan di mana kau tinggal, Miss Bennett?"

"Nelson Square di Southwark."

Dia mengerutkan kening tapi kemudian memalingkan wajahnya dan keluar menuju ke lalu lintas.

Kau adalah orang Amerika."

Apa, dia tidak suka orang Amerika?

"Aku berada disini dengan beasiswa dari University of London. Program pascasarjana,"

Aku menekankan , bertanya-tanya mengapa aku merasa perlu untuk menceritakan apa-apa tentang diriku.

"Dan modeling?"

Saat ia bertanya pertanyaan itu ketegangan seksual menebal. Aku berhenti sejenak sebelum menjawab. Aku tahu persis apa yang dia lakukan-membayangkanku dalam gambarku. Telanjang. Dan seaneh apapun rasanya, aku membuka mulut dan mengatakan kepadanya.

"Um, aku-aku berpose untuk temanku, fotografer, Benny Clarkson. Dia meminta dan itu membantu membayar tagihan, Kau tahu? "

"Tidak juga, tapi aku suka potretmu, Miss Bennett." Dia menjaga matanya tetap di jalan.

Aku merasa diriku menegang karena komentarnya. Siapa sih dia menilai apa yang aku lakukan untuk mendukung diriku?

"Well, perusahaan internasional milik pribadiku sendiri tidak pernah datang muncul seperti yang kau lakukan, Mr. Blackstone. Aku terpaksa melakukan modeling. Aku suka tidur di tempat tidur yang berlawanan dengan bangku taman. Dan panas. Musim dingin di sini menyebalkan (
makna lain menyedot)" Bahkan aku bisa mendengar gigitan dalam suaraku!.

"Dalam pengalamanku, aku telah menemukan banyak hal di sini yang menyebalkan
." Dia berbalik dan memberiku tatapan bermata biru terampil.

Bagaimana ia mengatakan 'menghisap' menyebabkan darahku mengelenyar dengan cara yang tidak menimbulkan keraguan tentang kemampuanku dalam fantasi yang disuarakan. Aku mungkin tidak mendapatkan satu ton pengalaman praktis dalam urusan tempat tidur, namun fantasiku tidak menderita sedikit pun dari kurangnya penggunaan.

"Yah kita sepakat tentang sesuatu kalau begitu." Aku membawa jariku ke dahi dan menggosoknya. Gambaran penis Ethan dan kata 'menghisap' dalam ruang kecil yang sama di otakku sedikit membuat pusing saat ini.

"Sakit kepala?"

"Ya. Bagaimana kau tahu?"

Kami melambat di lampu merah dan ia memandang ke arahku, matanya berjalan dari pangkuanku kembali ke wajahku dengan kecepatan lambat dan terukur.

"Hanya menebak. Tidak makan malam, hanya sampanye yang kau minum di galeri, dan sekarang ini sudah malam dan perutmu melakukan protes." Dia mengangkat alis lagi.

"Apa yang harus aku lakukan?"

Aku menelan ludah, sangat berharap untuk air. Bingo, Mr. Blackstone. Kau membacaku seperti buku komik murah. Siapa pun kamu, kau hebat.

"Aku hanya perlu dua aspirin dan air dan aku akan baik-baik saja."

Dia menggelengkan kepalanya ke arahku.

"Kapan terakhir kali kau makan makanan sesuatu, Brynne?"

"Jadi kita kembali ke nama pertama lagi?"

Dia memberiku tatapan toleran tapi aku tahu dia marah.

Aku sarapan terlambat, oke? Aku akan membuat sesuatu ketika aku pulang "

Aku melihat ke luar jendela. Lampu pasti berubah karena kami mulai bergerak lagi. Satu-satunya suara adalah tubuhnya bergeser saat ia berbelok. Dan itu terdengar terlalu seksi untuk menjaga mataku menghindar terlalu lama. Aku mengambil kesempatan mengintip. Dalam profilnya, Ethan memiliki hidung yang agak menonjol, tetapi pada dirinya itu tidak masalah, dia masih tetap tampan.

Mengabaikan aku sekarang, bertindak seperti aku tidak duduk dua meter darinya, ia dengan efisien membawa kami. Ethan tampaknya tahu jalan di sekitar London karena dia tidak memintaku untuk menanyakan arah sekali pun. Aku masih bisa mencium baunya, dan aroma itu melakukan hal-hal aneh pada kepalaku. Aku benar-benar perlu keluar dari mobil ini.

Dia membuat suara kasar dan berhenti ke sebuah mal tepi jalan.

"Tinggal di sini, aku hanya sebentar." Suaranya terdengar sedikit tegang. Lebih banyak dari sedikit, sebenarnya. Semuanya tegang dengan dia. Dan memerintah. Seperti dia bilang apa yang harus dilakukan dan kau tidak berani membantah.

Kehangatan dari mobil dan kenyamanan dari kursi kulit ini terasa enak di bawah rok tipis yang aku  pakai malam ini. Ethan benar tentang satu hal, aku akan mati dalam perjalanan menuju stasiun. Di sini aku duduk di mobil seorang asing, yang telah melihatku telanjang, memaksaku untuk mengambil tumpangan, dan sekarang keluar dari toko dengan tas di tangannya dan ekspresi muram di wajahnya. Seluruh situasi ini adalah lebih aneh daripada aneh.

"Apa yang kau butuhkan untuk pergi ke toko-"

Dia mendorong sebotol air ke dalam tanganku dan membuka satu paket Advil. Aku mengambil keduanya tanpa kata. Dia melihat aku menelan pil. Airnya habis dalam satu menit. Dia meletakkan Bar Protein dilututku.

"Sekarang makanlah." Suaranya bernada jangan-berdebat-denganku lagi. "Silakan," tambahnya.

Aku mendesah dan membuka coklat putih Power Bar. Bunyi gemerisik dari bungkusnya mengisi keheningan di dalam mobil. Aku menggigit dan mengunyah perlahan. Rasanya luar biasa. Aku membutuhkan apa yang ia bawakan padaku. Putus asa.

"Terima kasih," bisikku, tiba-tiba merasa emosional, dorongan untuk menangis meluapkan keras.

Aku menahannya jatuh sebaik mungkin. Aku terus menunduk juga.

"Dengan senang hati," katanya lembut, "setiap orang membutuhkan kebutuhan dasar-dasar, Brynne. Makanan, air ... tempat tidur."

Sebuah tempat tidur. Ketegangan seksual kembali, atau mungkin tidak pernah pergi. Ethan tampak diberkati dengan bakat untuk membuat suara kata yang biasa sekalipun terdengar seperti seks panas, berkeringat, seks yang meniup pikiranmu yang akan kau ingat untuk waktu yang sangat lama. Dia duduk di sampingku dan tidak memundurkan mobil untuk keluar sampai aku menyelesaikan protein bar terakhirku.

"Apa alamat jalanmu yang sebenarnya?" Tanyanya.

"41 Franklin Crossing."

Ethan membawa kami keluar dari mal dan menuju kembali ke jalan, membawaku lebih dekat ke apartemenku dengan setiap revolusi ban mobilnya. Aku bersandar ke kulit lembut kursi dan memejamkan mata. Ponselku bergetar di dalam tas. Aku menariknya keluar dan melihat ada teks dari Benny.

Ben Clarkson: kau sampai rumah ok?
<akhir pesan teks>

Aku membalas kembali 'yup' dengan cepat dan menutup mata lagi. Aku bisa merasakan sakit kepalaku mulai menyelinap pergi. Aku merasa lebih santai daripada aku beberapa jam yang lalu. Kelelahan telah menghinggapi aku kira, karena aku tidak akan pernah membiarkan diriku jatuh tertidur di dalam mobil Ethan Blackstone jika aku mungkin bisa mencegahnya.


Penerjemah: fhe
Editor: Ertika Sani


Poskan Komentar

29 comments

Surpriseeee...
Buat semua reader, malam ini adalah debut pertama mbak fhe sbg translator dblog ini, hugs and kisses for her... :*
trims mbk fhe ud brsedia jd translator dan kehormatan bt tika jd editorny mbk :)
Btw, malam ini FSD bab 14 jg posting lho, tnggu aja yah...
Ps: kiriman paket Crossfire jilid k2 ud trima semuany yah, enjoy deh :D

wah...mas admin...ini toh kejutannya...
asyik...nambah lagi nih bacaannya
posting yang lainnya mana mas...
ditunguuuuu......
buat mbak tika..tetap semangat (2 thumb)

Wow..
Portal novel tambah keren aja!
Tq so much.
Muachh..

buat mbak fhe....2 thumb
mbak fhe, kalo dapat tiap hari yaaa...hehehehehe....

Welcome to portal novel mbak fhe~~~
Semangaaaaaattttt yaaaa~~<3<3
Hug and kisses for youuu

Selain FSD apalagi yg akan diposting yaaa?? hehe....

buat putri ama mbak tika thx buat share crossfire 2 nya...
cari kacamata dulu buat baca...baca...baca...

Mbak tika, mas admin, dan semua translator lain makin manteb deh pkoknya. :D
Makasih bwt kiriman paketnya mbak.
Bacaan selanjutnya setelah FSD beres. ;)

Tiap hari liat portal novel. Keren! Mas Mimin the romantic story about serena, ada g malam ini? Sarah surrender jg g sabar nunggunya.

Baru bab 1 aj sdh terasa panas.. Hehe ... Btw ARSAS ny d posting kn hr ini..? Pleaseeee:)

Welcome Mbak Fhe,,mksh Mbak Tikaa..
kirain aras-ny tiap mlm dposting krn g prlu translate.. hahaha *ngayaall*

New translatr n editor ! Portal Novel kren bgtz. Ttp smgat mb fhe n mb tika! D tggu bab 2 nya. Horeee * smbil loncat_loncat* bsa baca FSD mlam ne. Mas admin tengkyuu berat yh. I love portal novel so muach! :-*

Mb tika tq buat emailnya, tp aq payah bhs inggris, kl di translt google baca nya ga enak, ga papa deh sabar2 nunggu PN aja, jd skali baca bener2 puassss......malam ini uda 5x buka PN nunggu fsd. Hmmm...serena posting malam ini ga ya?

Iya,mlm ni serena diposting gk ya? moga diposting deh.

td udah lihat FSD bab 14a tp diklik kog jd ga tersedia mas admin? direload mlh jd ilang tampilan FSD 14a'nya.. (⌣́_⌣̀)

thx mba fhe dan mba tika,, welcome to Portal's world yuaa mba fhe!! mimin ARSAS nyaa pliiisss

Semangaaat our new editor :*
Xoxo

@Jennifer: Aku cabut lagi soalnya lupa pasang gambar hehe. To all readers yg nunggu ARSAS, mlm ini break dulu, kasih giliran buat yg lainnya, lagian hr ini rencana 5 posting, udah kebanyakan tuh ;p

Makasihh yaa mba Fhe n mba Tika.. Makasihh jg kriman'na :D.. Asikk2 FSD 14A posting.. Berarti tinggal arsas yaa.. Hhihihi..

waah naked di translate, 2 jempol wt mba fhe & mba tikaaaa b(^_^)d
ceritanya bagus deh tp nggantung di bab terakhir hehee, jd ga sabar nunggu jilid ke2nya ;))

Heyho new editor :D slmt bwt tugas barunya yaaa...

◦"̮◦τнäηκ чöü ◦"̮◦ very muuuaaachh buat mb tika, yg udh baik bgt kirim email, asyiiiik lanjut baca. New editor nih mb :D keren.
Mb fhe slmt bergabung d PN yg mkn oke bgt.
Makasih jg buat smua kru penerjemah hehe semangat

Woww,,makin banyak ni postingannya tiap hari..
Ud baca epub-nya, tp ttp excited bc translatednyaa..
Semangat mba fhe n n welcome new editor, hehe. Kereeen!!

Ya Mas Admin, pasrah saja sama hari ini ... apapun yg di posting disini pasti aku baca semuanya.
Semua temen sekantor yg cwe juga aku kasih tau ada blog keren seperti PORTAL NOVEL

bab 1 aja dah keren gini...gak sabar nunggu bab selanjutnya,jd pengen minta epubnya neh.. (^_^)
mbk tika,minta epubnya ya...^^

bwt portalnovel.. (2 thumb)kerennn!!
semangat admin!!
thx jg bwt mbk fhe n mbk tika ^^

wah novel baru.. cerita awal udah menarik.
ga sabar baca kelanjutan ceritanya.
thanks buat om admin, mba Fhe dan Mba Tika :)

welcome mbk fhe.....
slm kenal....^^
and selamat wat mbk tika yg jd new editor.... ;)
g sabar nunggu bab selanjutnya....
trims wat mbk fhe, mbk tika and mas admin..... ^^

"blushing and reddening faces because got tons of kisses"
Love you all reader, adys,helda dan fhe semangattttt....

Sik asik, yg br lg.. penasaran neh, bc epub nya ahhh, hehehe..
Mba Fhe, tengkyu ya... Big hugs for u...
Mba Tika, aku mau dong dikirimin epub btw 2 nya,.. Penasaran bgt sm si Crossfire, hehehe.. kirim ke ini ya mba : christinedemus@gmail.com
Plisss :-) mmuach, love u mba Tika..

Berkomentarlah dg sopan dan saling menghargai:
1. No SARA & pornografi.
2. Jangan menulis komentar berisi spoiler & spam.
3. Buat tmn2 yg masih silent reader ditunggu komentar perdananya.

 
Top